Ujian Nuklear Mempengaruhi Cuaca 60 Tahun Lalu

Ujian Nuklear Mempengaruhi Cuaca 60 Tahun Lalu

Peringatan veteran UK kepada tentera yang telah mati sejak ujian senjata. Imej: NotFromUtrecht, melalui Wikimedia Commons

Ujian nuklear Perang Dingin memang mengubah cuaca pada tahun 1960-an. Bumi tidak terbakar, tetapi hujan lebat mulai turun.

Enam puluh tahun kemudian, saintis Britain telah mengesahkan kepercayaan yang pernah popular: bahawa ujian nuklear atmosfera senjata awal yang sedang dikembangkan mempengaruhi cuaca harian. Kajian baru mengenai rekod cuaca dari 1962 hingga 1964 mendedahkan tandatangan letupan atom dan termonuklear eksperimental semasa awal Perang Dingin.

Para saintis mengukur data cas elektrik atmosfera dan awan untuk mengetahui bahawa pada hari-hari ketika cas elektrik yang dihasilkan secara radioaktif lebih tinggi, awan lebih tebal dan terdapat hingga seperempat lebih banyak hujan daripada pada hari-hari ketika cas rendah.

Kesan iklim peledakan nuklear mungkin tidak begitu dahsyat seperti yang difikirkan oleh banyak orang awam pada masa itu, dan ada yang baik dari ujian: para penyelidik yang mengkaji penyebaran radiasi ketika menyebar ke seluruh planet dari lokasi ujian senjata yang membangun data yang menyampaikan kaedah baru untuk mengikuti corak peredaran atmosfera.

"Kami sekarang telah menggunakan kembali data ini untuk memeriksa pengaruh hujan," kata Giles Harrison dari University of Reading di UK. "Suasana perang politik Dingin yang menimbulkan tekanan politik menyebabkan perlumbaan senjata nuklear dan kegelisahan di seluruh dunia. Beberapa dekad kemudian, awan global telah menghasilkan lapisan perak, memberi kita cara unik untuk mengkaji bagaimana cas elektrik mempengaruhi hujan. "

Antara 1945 dan 1980 Kerajaan AS, Soviet, Britain dan Perancis meletup 510 megaton senjata nuklear di bawah tanah, di bawah air dan di atmosfera bawah dan atas. Dari jumlah itu, 428 megaton - setara dengan 29,000 bom ukuran jatuh ke Hiroshima di Jepun pada akhir Perang Dunia Kedua - berada di udara terbuka, dan kepekatan ujian yang paling besar adalah pada akhir 1950-an dan awal 1960-an.

Cuaca menggerutu

Para saintis mula mengumpulkan strontium-90 isotop dan produk pembelahan radioaktif lain dalam hujan yang turun selepas ujian sedemikian. Menjelang tahun 1960, orang-orang di Eropah dan AS terdengar menggerutu mengenai kesan yang diharapkan terhadap cuaca ujian yang dilakukan sejauh 10,000 kilometer.

Cinemagoers Britain diperlakukan dengan visi yang tidak mungkin mengenai bencana iklim yang dipicu oleh ujian nuklear dalam filem 1961 Hari di mana Bumi Menangkap Api. Kerajaan AS menugaskan Rand Corporation untuk menyampaikan laporan tidak meyakinkan pada tahun 1966 mengenai kesan terhadap cuaca, tetapi pada masa itu perjanjian antarabangsa telah mengharamkan ujian di atmosfera, di air dan di angkasa.

Dengan perlahan, kebimbangan orang ramai mengenai kejatuhan radioaktif dan akibatnya terhadap cuaca mulai memudar.

Para saintis terus memikirkan kesan iklim konfrontasi nuklear dengan cara lain: pada tahun 1983 penyelidik AS mencadangkan kemungkinan musim sejuk nuklear, yang dicetuskan oleh awan cendawan radioaktif dari bandar-bandar terbakar yang akan mencapai stratosfera dan meredupkan cahaya matahari selama satu dekad.

Tetapi jauh sebelum itu, perdamaian dan kemakmuran telah menimbulkan bahaya iklim lain: pembakaran bahan bakar fosil yang semakin cepat telah mulai meningkatkan tahap gas rumah kaca atmosfera untuk memicu pemanasan global, dan para saintis iklim mulai mengadopsi ukuran nuklear untuk mengukur kesannya.

"Keadaan atmosfera 1962-64 luar biasa dan tidak mungkin ia akan berulang, kerana banyak alasan"

Satu perhitungan adalah bahawa dengan terbang dalam pesawat jet atau memandu kereta atau menghasilkan tenaga elektrik, umat manusia kini menambah tenaga haba yang setara dengan lima letupan Hiroshima setiap saat ke atmosfer dunia, sehingga dapat mengubah iklim global.

Itu tidak menghalang saintis lain dari risau akan kesannya yang menggigil berdasarkan iklim dan peradaban manusia dari malah pertukaran nuklear terhad. Tetapi kesan letupan radiasi nuklear terhadap cuaca telah dilupakan.

Kini Profesor Harrison dan rakan-rakannya telah kembali ke teka-teki dalam jurnal itu Kajian Surat fizikal, untuk mengetahui bahawa jawapannya dapat dipisahkan dari catatan cuaca yang dikumpulkan di Kew, dekat London, dan 1000 km jauhnya di Lerwick di Kepulauan Shetland di timur laut Scotland, sebuah laman web yang dipilih kerana akan paling sedikit dipengaruhi oleh jelaga, zarah belerang dan jenis pencemaran industri yang lain.

Radiasi nuklear mengionkan jirim tersebut untuk mewujudkan atom dan molekul bermuatan elektrik. Muatan elektrik mengubah cara titisan air di awan bertabrakan dan bergabung - memikirkan ribut petir dramatik, kilat dan hujan lebat - dan ini mempengaruhi ukuran titisan dan jumlah hujan: iaitu, hujan tidak turun sama sekali sehingga titisan menjadi cukup besar.

Biasanya, matahari melakukan sebahagian besar kerja, tetapi dalam membandingkan catatan cuaca dari dua stesen, para penyelidik untuk pertama kalinya dapat mengambil kira sumbangan dari letupan ujian Perang Dingin di padang pasir Nevada, atau Siberian Arctic, atau jauh Pasifik selatan, pada hujan Skotlandia antara 1962 dan 1964.

Perbezaan hilang

Mereka menjumpai 150 hari di mana elektrik atmosfera tinggi atau rendah, sementara berawan di Lerwick: mereka juga mendapati perbezaan dalam pemendakan yang, kata mereka, hilang setelah penumpukan radioaktif nuklear lenyap.

Analisis statistik mereka menunjukkan tidak ada perubahan serius atau berkekalan, tetapi hubungannya ada: di mana radioaktiviti tinggi, curah hujan meningkat dari 2.1mm sehari menjadi 2.6mm - peningkatan 24% dalam hujan setiap hari. Awan juga lebih tebal.

Kajian ini tetap menjadi satu lagi jigsaw iklim, sebagai ujian teknik mengukur, dan satu lagi peringatan tentang pelajaran yang masih harus diambil dari Perang Dingin.

Ini mengesahkan pemahaman mendalam mengenai mesin rumit yang memberikan titisan hujan pertama, dan idealnya saintis tidak akan mendapat banyak peluang untuk menguji pemahaman mereka dengan cara yang sama lagi.

Penulis menyimpulkan, dengan nada terpotong yang disukai oleh penerbitan penyelidikan: "Keadaan atmosfera 1962-64 sangat luar biasa dan tidak mungkin ia akan berulang, karena banyak alasan." - Rangkaian Berita Iklim

Mengenai Penulis

Tim Radford, wartawan bebasTim Radford adalah wartawan bebas. Dia bekerja untuk Guardian untuk 32 tahun, menjadi (antara lain) huruf editor, seni editor, editor sastera dan editor sains. Beliau memenangi Persatuan British Science Writers anugerah untuk penulis sains tahun ini empat kali. Beliau berkhidmat di jawatankuasa UK untuk Dekad Antarabangsa untuk Pengurangan Bencana Alam. Beliau telah memberi ceramah mengenai sains dan media di berpuluh-puluh bandaraya British dan asing. 

Sains yang Berubah Dunia: Cerita yang tidak ternilai revolusi 1960 yang lainBuku oleh Penulis ini:

Sains yang Berubah Dunia: Cerita yang tidak ternilai revolusi 1960 yang lain
oleh Tim Radford.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon. (Buku Kindle)

Artikel ini Bermula di Rangkaian Berita Iklim

books_causes

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeiwhihuiditjakomsnofaplptruesswsvthtrukurvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

VIDEOS TERKINI

Lima Kepercayaan Iklim: Kursus Kerosakan Dalam Kesalahan Maklumat Iklim
Lima Kepercayaan Iklim: Kursus Kerosakan Dalam Kesalahan Maklumat Iklim
by John Cook
Video ini adalah kursus kemalangan dalam salah maklumat iklim, merangkum hujah-hujah utama yang digunakan untuk menimbulkan keraguan terhadap kenyataan ...
Artik Tidak Panas Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Untuk Planet
Artik Tidak Panas Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Untuk Planet
by Julie Brigham-Grette dan Steve Petsch
Setiap tahun, penutup ais laut di Laut Artik menyusut ke titik rendah pada pertengahan September. Tahun ini mengukur hanya 1.44…
Apakah Kejadian Badai Badai dan Mengapa Ia Berbahaya?
Apakah Kejadian Badai Badai dan Mengapa Ia Berbahaya?
by Anthony C. Didlake Jr
Ketika Badai Sally menuju ke Pantai Teluk utara pada hari Selasa, 15 September 2020, peramal memperingatkan tentang…
Pemanasan Laut mengancam terumbu karang dan tidak lama lagi menjadikannya lebih sukar untuk memulihkannya
Pemanasan Laut mengancam terumbu karang dan tidak lama lagi menjadikannya lebih sukar untuk memulihkannya
by Shawna Foo
Sesiapa yang mengusahakan kebun sekarang tahu apa yang boleh dilakukan oleh haba yang melampau kepada tanaman. Panas juga menjadi perhatian bagi…
Bintik-bintik Matahari Mempengaruhi Cuaca Kita Tetapi Tidak Seperti Hal-Hal Lain
Bintik-bintik Matahari Mempengaruhi Cuaca Kita Tetapi Tidak Seperti Hal-Hal Lain
by Robert McLachlan
Adakah kita menuju suatu periode dengan aktiviti Surya yang lebih rendah, yakni bintik matahari? Berapa lama ia akan bertahan? Apa yang berlaku kepada dunia kita ...
Ilmuwan Iklim Trik Kotor Menghadapi Tiga Dekad Sejak Laporan IPCC Pertama
Ilmuwan Iklim Trik Kotor Menghadapi Tiga Dekad Sejak Laporan IPCC Pertama
by Marc Hudson
Tiga puluh tahun yang lalu, di sebuah bandar kecil Sweden bernama Sundsvall, Panel Antara Kerajaan mengenai Perubahan Iklim (IPCC)…
Tahap Pemecahan Rekod Pelepasan Metana
Tahap Pemecahan Rekod Pelepasan Metana
by Josie Garthwaite
Pelepasan metana global telah mencapai tahap tertinggi dalam rekod, menunjukkan penyelidikan.
kelalang forrest 7 12
Bagaimana Hutan Lautan Dunia Berkontribusi Untuk Mengatasi Krisis Iklim
by Emma Bryce
Penyelidik mencari bantuan untuk menyimpan karbon dioksida jauh di bawah permukaan laut.

ARTIKEL TERKINI

Tuhan Memaksudkannya Sebagai Planet Pakai: Temui Pendeta Kami yang Menyampaikan Penolakan Perubahan Iklim
Tuhan Memaksudkannya Sebagai Planet Pakai: Temui Pendeta Kami yang Menyampaikan Penolakan Perubahan Iklim
by Paul Braterman
Setiap kali anda menjumpai tulisan yang sangat luar biasa sehingga anda tidak dapat menahannya untuk membagikannya. Satu bahagian adalah…
Kekeringan Dan Panas Bersama-sama Mengancam Barat Amerika
Kekeringan Dan Panas Bersama-sama Mengancam Barat Amerika
by Tim Radford
Perubahan iklim sebenarnya adalah isu yang membakar. Kekeringan dan panas serentak semakin berkemungkinan untuk…
China Baru Memukau Dunia Dengan Langkah Menuju Iklim
China Baru Memukau Dunia Dengan Langkah Menuju Iklim
by Hao Tan
Presiden China, Xi Jinping mengejutkan masyarakat global baru-baru ini dengan mengikat negaranya untuk membersihkan tanpa sifar dengan…
Bagaimana Perubahan Iklim, Penghijrahan Dan Penyakit Maut Di Domba Mengubah Pemahaman Kita terhadap Pandemik?
Bagaimana Perubahan Iklim, Penghijrahan Dan Penyakit Maut Di Domba Mengubah Pemahaman Kita terhadap Pandemik?
by Super User
Rangka kerja baru untuk evolusi patogen memperlihatkan dunia yang lebih rentan terhadap wabak penyakit daripada sebelumnya ...
Iklim Panas Mencairkan Salji Artik dan Mengeringkan Hutan
Apa yang Menuju Gerakan Iklim Belia
by David Tindall
Pelajar di seluruh dunia kembali ke jalanan pada akhir September untuk aksi iklim global untuk pertama kalinya…
Kebakaran Hutan Hujan Amazon yang Bersejarah Mengancam Iklim dan Meningkatkan Risiko Penyakit Baru
Kebakaran Hutan Hujan Amazon yang Bersejarah Mengancam Iklim dan Meningkatkan Risiko Penyakit Baru
by Kerry William Bowman
Kebakaran di wilayah Amazon pada tahun 2019 belum pernah terjadi sebelumnya dalam pemusnahannya. Ribuan kebakaran telah membakar lebih daripada…
Iklim panas mencairkan salji Artik dan mengeringkan hutan
Iklim Panas Mencairkan Salji Artik dan Mengeringkan Hutan
by Tim Radford
Kebakaran sekarang menyala di bawah salji Arktik, di mana bahkan hutan hujan yang basah terbakar. Perubahan iklim tidak mungkin berlaku ...
Gelombang Panas Laut Menjadi Lebih Biasa dan Berat
Gelombang Panas Laut Menjadi Lebih Biasa dan Berat
by Jen Monnier, Enisa
"Ramalan cuaca" yang lebih baik untuk lautan berharap dapat mengurangkan kemusnahan terhadap perikanan dan ekosistem di seluruh dunia