Artik Tidak Panas Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Untuk Planet

Artik Tidak Panas Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Untuk Planet
Floe ais melayang di Svalbard, Norway.
Kumpulan Sven-Erik Arndt / Arterra / Universal Images melalui Getty Images

Setiap tahun, penutup ais laut di Laut Artik menyusut ke titik rendah pada pertengahan September. Tahun ini berukuran hanya 1.44 juta batu persegi (3.74 juta kilometer persegi) - nilai kedua terendah dalam 42 tahun sejak satelit mula melakukan pengukuran. Ais hari ini hanya meliputi 50% kawasan yang diliputinya 40 tahun yang lalu pada akhir musim panas.

Tahap ais minimum tahun ini adalah yang terendah dalam rekod satelit berusia 42 tahun kecuali tahun 2012Tahap ais minimum tahun ini adalah yang terendah dalam rekod satelit berusia 42 tahun kecuali untuk tahun 2012, yang mengukuhkan trend penurunan jangka panjang dalam penutup ais Artik. Setiap empat dekad yang lalu rata-rata mengurangkan ais laut musim panas. NSIDC

Seperti yang ditunjukkan oleh Panel Antara Kerajaan mengenai Perubahan Iklim, tahap karbon dioksida di atmosfera lebih tinggi daripada bila-bila masa dalam sejarah manusia. Kali terakhir kepekatan CO2 atmosfera mencapai tahap hari ini - kira-kira 412 bahagian per juta - 3 juta tahun yang lalu, semasa zaman Pliosen.

Sebagai ahli sains geologi yang belajar evolusi iklim Bumi dan bagaimana ia mewujudkan keadaan untuk kehidupan, kita melihat keadaan yang berkembang di Kutub Utara sebagai petunjuk bagaimana perubahan iklim dapat mengubah planet ini. Sekiranya pelepasan gas rumah kaca global terus meningkat, mereka dapat mengembalikan Bumi ke keadaan Pliosen, dengan permukaan laut yang lebih tinggi, perubahan pola cuaca dan keadaan yang berubah di kedua dunia semulajadi dan masyarakat manusia.

Artik Pliosen

Kami adalah sebahagian daripada pasukan saintis yang menganalisis inti sedimen dari Tasik El'gygytgyn di timur laut Rusia pada tahun 2013 untuk memahami iklim Artik di bawah tahap karbon dioksida atmosfera yang lebih tinggi. Serbuk sari fosil yang diawetkan di teras ini menunjukkan bahawa Pliocene Arctic sangat berbeza dengan keadaannya sekarang.

Hari ini, Kutub Utara adalah dataran yang tidak bernanah dengan hanya jarang tumbuh-tumbuhan tundra, seperti rumput, lumpur dan beberapa tanaman berbunga. Sebaliknya, teras sedimen Rusia terkandung debunga dari pokok seperti larch, spruce, cemara dan hemlock. Ini menunjukkan bahawa hutan boreal, yang hari ini berakhir beratus-ratus batu lebih jauh ke selatan dan barat di Rusia dan di Lingkaran Artik di Alaska, pernah sampai ke Lautan Artik di sebilangan besar Artik Rusia dan Amerika Utara.

Oleh kerana Kutub Utara lebih panas di Pliocene, Greenland Ice Sheet tidak wujud. Glasier kecil di sepanjang pantai timur pergunungan Greenland adalah antara beberapa tempat dengan ais sepanjang tahun di Kutub Utara. Bumi Pliosen hanya mempunyai ais di satu hujung - di Antartika - dan ais itu kurang meluas dan lebih mudah meleleh.

Kerana lautan lebih panas dan tidak ada lapisan ais besar di Hemisfera Utara, permukaan laut adalah 30 hingga 50 kaki (9 hingga 15 meter) lebih tinggi di seluruh dunia daripada sekarang. Garis pantai jauh ke pedalaman dari lokasi mereka sekarang. Kawasan yang sekarang merupakan Lembah Pusat California, Semenanjung Florida dan Pantai Teluk semuanya berada di bawah air. Begitu juga tanah di mana bandar-bandar pesisir utama seperti New York, Miami, Los Angeles, Houston dan Seattle berdiri.

Musim sejuk yang lebih panas melintasi apa yang sekarang menjadi beg salji AS yang dikurangkan di barat, hari ini membekalkan banyak air di rantau ini. Dataran Midwest dan Great hari ini jauh lebih panas dan kering sehingga mustahil untuk menanam jagung atau gandum di sana.

Mengapa terdapat begitu banyak CO2 di Pliosen?

Bagaimana kepekatan CO2 semasa Pliosen mencapai tahap yang serupa dengan hari ini? Manusia tidak akan muncul di Bumi sekurang-kurangnya sejuta tahun lagi, dan penggunaan bahan bakar fosil kita lebih baru lagi. Jawapannya adalah bahawa beberapa proses semula jadi yang telah berlaku di Bumi sepanjang sejarahnya melepaskan CO2 ke atmosfera, sementara yang lain memakannya. Sistem utama yang menjaga dinamika ini seimbang dan mengendalikan iklim Bumi adalah termostat global semula jadi, yang diatur oleh batuan yang bertindak balas secara kimia dengan CO2 dan tarik keluar dari atmosfera.

Kekuatan Greenhouse Effect bergantung pada tahap CO2 atmosfera.Kesan Rumah Kaca menyebabkan kenaikan suhu permukaan dan, di beberapa tempat, hujan. Bersama-sama ini mempercepat pelapukan batu silikat. Luluhawa yang lebih cepat seterusnya akan menghilangkan lebih banyak CO2 dari atmosfer (anak panah kuning). Kekuatan Greenhouse Effect bergantung pada tahap CO2 atmosfera. Gretashum / Wikipedia

Di tanah, batu-batu tertentu terus menerus terurai menjadi bahan baru sebagai tindak balas yang menggunakan CO2. Reaksi ini cenderung mempercepat apabila suhu dan curah hujan lebih tinggi - tepatnya keadaan iklim yang berlaku ketika kepekatan gas rumah kaca atmosfera meningkat.

Tetapi termostat ini mempunyai kawalan terbina dalam. Apabila CO2 dan suhu meningkat dan pelapukan batuan semakin cepat, ia akan menarik lebih banyak CO2 dari atmosfera. Sekiranya CO2 mula turun, suhu menjadi sejuk dan luluhawa batu menjadi perlahan di seluruh dunia, mengeluarkan lebih sedikit CO2.

Reaksi luluhawa batu juga dapat berfungsi lebih cepat di mana tanah mengandungi banyak permukaan mineral yang baru terdedah. Contohnya merangkumi kawasan dengan hakisan tinggi atau tempoh ketika proses tektonik Bumi mendorong tanah ke atas, mewujudkan rantai gunung utama dengan lereng curam.

Termostat luluhawa batu beroperasi pada kadar geologi yang perlahan. Sebagai contoh, pada akhir Zaman Dinosaur kira-kira 65 juta tahun yang lalu, para saintis menganggarkan bahawa tahap CO2 atmosfera antara 2,000 hingga 4,000 bahagian per juta. Diperlukan lebih dari 50 juta tahun untuk mengurangkannya secara semula jadi hingga sekitar 400 bahagian per juta di Pliocene.

Kerana perubahan semula jadi dalam tahap CO2 berlaku dengan sangat perlahan, pergeseran siklik dalam sistem iklim Bumi juga sangat perlahan. Ekosistem mempunyai berjuta-juta tahun untuk menyesuaikan diri, menyesuaikan diri dan perlahan-lahan bertindak balas terhadap perubahan iklim.


Gelombang panas musim panas mengubah Siberia utara, mencairkan permafrost dan mewujudkan keadaan untuk kebakaran hutan skala besar.

Masa depan seperti Pliosen?

Hari ini aktiviti manusia membanjiri proses semula jadi yang mengeluarkan CO2 dari atmosfera. Pada awal Era Perindustrian pada tahun 1750, CO2 atmosfera berada di sekitar 280 bahagian per juta. Manusia memerlukan masa hanya 200 tahun untuk membalikkan lintasan yang dimulakan 50 juta tahun yang lalu dan mengembalikan planet ini ke tahap CO2 yang tidak dialami selama berjuta-juta tahun.

Sebahagian besar pergeseran itu berlaku sejak Perang Dunia II. Kenaikan tahunan sebanyak 2-3 bahagian per juta sekarang adalah perkara biasa. Dan sebagai tindak balas, Bumi menjadi panas dengan kadar yang cepat. Sejak kira-kira tahun 1880 planet ini telah menjadi panas 1 darjah Celsius (2 darjah Fahrenheit) - berkali-kali lebih cepat daripada episod pemanasan dalam sejarah Bumi 65 juta tahun yang lalu.

Di Kutub Utara, kehilangan salji reflektif dan penutup ais telah meningkatkan pemanasan ini kepada +5 C (9 F). Akibatnya, liputan ais laut Arktik musim panas semakin rendah. Para saintis menyatakan bahawa Artik akan berlaku bebas ais pada musim panas dalam dua dekad akan datang.

Ini bukan satu-satunya bukti pemanasan Artik yang drastik. Para saintis telah merakam kadar pencairan musim panas yang melampau melintasi Lembaran Ais Greenland. Pada awal bulan Ogos, rak es terakhir Kanada, di wilayah Nunavut, runtuh ke laut. Bahagian dari Artik Siberia dan Svalbard, sekumpulan pulau-pulau Norway di Lautan Artik, mencapai suhu tinggi yang memecah rekod pada musim panas ini.

Bandar-bandar pesisir, kawasan keranjang roti pertanian dan bekalan air untuk banyak komuniti semuanya akan sangat berbeza jika planet ini kembali ke dunia Pliocene CO2. Masa depan ini tidak dapat dielakkan - tetapi menghindarinya memerlukan langkah besar sekarang untuk mengurangkan penggunaan bahan bakar fosil dan mematikan termostat Bumi.Perbualan

Mengenai Pengarang

Julie Brigham-Grette, Profesor Geosains, University of Massachusetts Amherst dan Steve Petsch, Profesor Madya Geosains, University of Massachusetts Amherst

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

Kehidupan Selepas Karbon: Transformasi Dunia Sedunia

by Peter Plastrik, John Cleveland
1610918495Masa depan bandar-bandar kita bukanlah perkara biasa. Model kota-kota yang memegang global pada abad ke-20 telah melampaui kegunaannya. Ia tidak dapat menyelesaikan masalah yang dapat membantu mewujudkan pemanasan global terutamanya. Mujurlah, satu model baru untuk pembangunan bandar muncul di bandar-bandar untuk mengatasi realiti perubahan iklim secara agresif. Ia mengubah cara reka bentuk bandar dan menggunakan ruang fizikal, menjana kekayaan ekonomi, mengambil dan melupuskan sumber, mengeksploitasi dan mengekalkan ekosistem semulajadi, dan bersedia untuk masa depan. Tersedia di Amazon

Kepupusan Keenam: Sejarah Unik

oleh Elizabeth Kolbert
1250062187Sepanjang tahun setengah bilion yang terakhir, terdapat Lima kepupusan besar-besaran, apabila kepelbagaian kehidupan di bumi tiba-tiba dan secara mendadak dikontrak. Para saintis di seluruh dunia sedang memantau kepupusan keenam, yang diramalkan sebagai peristiwa kepupusan yang paling dahsyat sejak kesan asteroid yang menghapuskan dinosaur. Kali ini, bencana itu adalah kita. Dalam prose yang sekaligus terus terang, menghiburkan, dan mendalam, New Yorker penulis Elizabeth Kolbert memberitahu kita mengapa dan bagaimana manusia telah mengubah kehidupan di planet ini dengan cara yang tidak ada spesies sebelum ini. Kajian interweaving dalam setengah dozen disiplin, penerangan tentang spesies yang menarik yang telah hilang, dan sejarah kepupusan sebagai satu konsep, Kolbert menyediakan akaun yang bergerak dan komprehensif mengenai kehilangan yang berlaku sebelum mata kita. Dia menunjukkan bahawa kepupusan keenam mungkin menjadi warisan manusia paling lama, memaksa kita untuk memikirkan semula perkara asas tentang apa yang dimaksudkan untuk menjadi manusia. Tersedia di Amazon

Perang Iklim: Perjuangan untuk Hidup sebagai Overheats Dunia

oleh Gwynne Dyer
1851687181Gelombang pelarian iklim. Berpuluh-puluh negeri yang gagal. Peperangan yang menyeluruh. Dari salah satu penganalisis geopolitik yang hebat di dunia ini, ia melihat gambaran yang nyata tentang realiti strategik masa depan yang terdekat, apabila perubahan iklim memacu kuasa-kuasa dunia ke arah politik yang terus bertahan. Prihatin dan tidak berdaya, Perang Iklim akan menjadi salah satu buku yang paling penting dalam tahun-tahun akan datang. Baca dan cari apa yang sedang kami jalankan. Tersedia di Amazon

Dari Penerbit:
Pembelian di Amazon pergi untuk membiayai kos membawa anda InnerSelf.comelf.com, MightyNatural.com, dan ClimateImpactNews.com tanpa sebarang kos dan tanpa pengiklan yang mengesan tabiat melayari anda. Walaupun anda mengklik pada pautan tetapi tidak membeli produk-produk terpilih ini, apa-apa lagi yang anda beli dalam lawatan yang sama di Amazon memberi kami komisen kecil. Tiada kos tambahan untuk anda, jadi sila sumbangkan kepada usaha. Anda juga boleh gunakan pautan ini untuk digunakan untuk Amazon pada bila-bila masa supaya anda boleh membantu menyokong usaha kami.

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeiwhihuiditjakomsnofaplptruesswsvthtrukurvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

VIDEOS TERKINI

Lima Kepercayaan Iklim: Kursus Kerosakan Dalam Kesalahan Maklumat Iklim
Lima Kepercayaan Iklim: Kursus Kerosakan Dalam Kesalahan Maklumat Iklim
by John Cook
Video ini adalah kursus kemalangan dalam salah maklumat iklim, merangkum hujah-hujah utama yang digunakan untuk menimbulkan keraguan terhadap kenyataan ...
Artik Tidak Panas Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Untuk Planet
Artik Tidak Panas Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Untuk Planet
by Julie Brigham-Grette dan Steve Petsch
Setiap tahun, penutup ais laut di Laut Artik menyusut ke titik rendah pada pertengahan September. Tahun ini mengukur hanya 1.44…
Apakah Kejadian Badai Badai dan Mengapa Ia Berbahaya?
Apakah Kejadian Badai Badai dan Mengapa Ia Berbahaya?
by Anthony C. Didlake Jr
Ketika Badai Sally menuju ke Pantai Teluk utara pada hari Selasa, 15 September 2020, peramal memperingatkan tentang…
Pemanasan Laut mengancam terumbu karang dan tidak lama lagi menjadikannya lebih sukar untuk memulihkannya
Pemanasan Laut mengancam terumbu karang dan tidak lama lagi menjadikannya lebih sukar untuk memulihkannya
by Shawna Foo
Sesiapa yang mengusahakan kebun sekarang tahu apa yang boleh dilakukan oleh haba yang melampau kepada tanaman. Panas juga menjadi perhatian bagi…
Bintik-bintik Matahari Mempengaruhi Cuaca Kita Tetapi Tidak Seperti Hal-Hal Lain
Bintik-bintik Matahari Mempengaruhi Cuaca Kita Tetapi Tidak Seperti Hal-Hal Lain
by Robert McLachlan
Adakah kita menuju masa dengan aktiviti Solar yang lebih rendah, iaitu bintik matahari? Berapa lama ia akan bertahan? Apa yang berlaku kepada dunia kita ...
Ilmuwan Iklim Trik Kotor Menghadapi Tiga Dekad Sejak Laporan IPCC Pertama
Ilmuwan Iklim Trik Kotor Menghadapi Tiga Dekad Sejak Laporan IPCC Pertama
by Marc Hudson
Tiga puluh tahun yang lalu, di sebuah bandar kecil Sweden bernama Sundsvall, Panel Antara Kerajaan mengenai Perubahan Iklim (IPCC)…
Tahap Pemecahan Rekod Pelepasan Metana
Tahap Pemecahan Rekod Pelepasan Metana
by Josie Garthwaite
Pelepasan metana global telah mencapai tahap tertinggi dalam rekod, menunjukkan penyelidikan.
kelalang forrest 7 12
Bagaimana Hutan Lautan Dunia Berkontribusi Untuk Mengatasi Krisis Iklim
by Emma Bryce
Penyelidik mencari bantuan untuk menyimpan karbon dioksida jauh di bawah permukaan laut.

ARTIKEL TERKINI

Tuhan Memaksudkannya Sebagai Planet Pakai: Temui Pendeta Kami yang Menyampaikan Penolakan Perubahan Iklim
Tuhan Memaksudkannya Sebagai Planet Pakai: Temui Pendeta Kami yang Menyampaikan Penolakan Perubahan Iklim
by Paul Braterman
Setiap kali anda menjumpai tulisan yang luar biasa sehingga anda tidak dapat menahannya untuk membagikannya. Satu bahagian adalah…
Kekeringan Dan Panas Bersama-sama Mengancam Barat Amerika
Kekeringan Dan Panas Bersama-sama Mengancam Barat Amerika
by Tim Radford
Perubahan iklim sebenarnya adalah isu yang membakar. Kekeringan dan panas serentak semakin berkemungkinan untuk…
China Baru Memukau Dunia Dengan Langkah Menuju Iklim
China Baru Memukau Dunia Dengan Langkah Menuju Iklim
by Hao Tan
Presiden China, Xi Jinping mengejutkan masyarakat global baru-baru ini dengan mengikat negaranya untuk melepaskan bersih-sifar dengan…
Bagaimana Perubahan Iklim, Penghijrahan Dan Penyakit Maut Di Domba Mengubah Pemahaman Kita terhadap Pandemik?
Bagaimana Perubahan Iklim, Penghijrahan Dan Penyakit Maut Di Domba Mengubah Pemahaman Kita terhadap Pandemik?
by Super User
Rangka kerja baru untuk evolusi patogen memperlihatkan dunia yang lebih terdedah kepada wabak penyakit daripada sebelumnya ...
Iklim Panas Mencairkan Salji Artik dan Mengeringkan Hutan
Apa yang Menuju Gerakan Iklim Belia
by David Tindall
Pelajar di seluruh dunia kembali ke jalanan pada akhir September untuk aksi iklim global untuk pertama kalinya…
Kebakaran Hutan Hujan Amazon yang Bersejarah Mengancam Iklim dan Meningkatkan Risiko Penyakit Baru
Kebakaran Hutan Hujan Amazon yang Bersejarah Mengancam Iklim dan Meningkatkan Risiko Penyakit Baru
by Kerry William Bowman
Kebakaran di wilayah Amazon pada tahun 2019 belum pernah terjadi sebelumnya dalam pemusnahannya. Ribuan kebakaran telah membakar lebih daripada…
Iklim panas mencairkan salji Artik dan mengeringkan hutan
Iklim Panas Mencairkan Salji Artik dan Mengeringkan Hutan
by Tim Radford
Kebakaran sekarang menyala di bawah salji Arktik, di mana bahkan hutan hujan yang basah terbakar. Perubahan iklim tidak mungkin berlaku ...
Gelombang Panas Laut Menjadi Lebih Biasa dan Berat
Gelombang Panas Laut Menjadi Lebih Biasa dan Berat
by Jen Monnier, Enisa
"Ramalan cuaca" yang lebih baik untuk lautan berharap dapat mengurangkan kemusnahan terhadap perikanan dan ekosistem di seluruh dunia