Bagaimana Batu Es Kuno Menunjukkan Peristiwa 'Angsa Hitam' Dalam Sejarah - Bahkan Pandemik

Bagaimana Batu Es Kuno Menunjukkan Peristiwa 'Angsa Hitam' Dalam Sejarah - Bahkan Pandemik

Lonnie Thompson dan Ellen Mosley-Thompson di The Ohio State University telah mempelajari inti ais dari seluruh dunia selama lebih dari 30 tahun. Mereka mengumpulkan, menyimpan dan pelajari inti ais untuk memahami sejarah iklim Bumi dan menyimpannya untuk saintis masa depan.

Dalam wawancara ini, mereka menerangkan bagaimana inti es menyimpan bukti perubahan yang jarang tetapi berdampak dalam sejarah Bumi yang sering disebut peristiwa "angsa hitam", serta perubahan persekitaran yang lebih kecil dan mengapa perlu untuk memelihara inti es dan glasier yang berasal.

Apa yang dapat dikatakan inti ais kepada kita mengenai peristiwa angsa hitam bersejarah?

Bagaimana inti ais membantu dalam memahami masa lalu?

Inti ais adalah lajur ais yang digerudi melalui glasier yang merupakan rakaman iklim dan persekitaran Bumi yang sangat serba boleh dan terperinci yang meliputi ratusan hingga ribuan tahun.

Mereka menyimpan apa sahaja yang terdapat di atmosfer, seperti gas atmosfera, debunga, mikroba, pelepasan dari letusan gunung berapi, debu dan garam yang dibawa oleh ribut debu dari gurun dan flat garam, tanah pertanian dan penggembalaan. Mereka juga boleh merakam semburan lautan bersama dengan bahan pencemar dari aktiviti manusia seperti plumbum, merkuri dan nuklida radioaktif dari ujian bom termonuklear.

Ais juga menyimpan catatan suhu masa lalu dalam komposisi isotop air yang berubah-ubah, dan memberikan sejarah salji salji oleh ketebalan ais yang terbentuk setiap tahun.

Bagaimana Batu Es Kuno Menunjukkan Peristiwa 'Angsa Hitam' Dalam Sejarah - Bahkan Pandemik
Salji yang masih muda dan dangkal menjadi kristal kasar dan berbutir yang disebut firn (bahagian atas: dalam kedalaman 53 meter). Salji yang lebih tua dan lebih dalam dipadatkan lebih jauh (tengah: 1,836 meter). Di bahagian bawah teras (bawah: 3,050 meter), batu, pasir dan kelodak menghitamkan ais.
(Gambar milik Makmal Teras Ais Nasional AS)
Makmal Teras Ais Nasional AS

Bagaimana mempelajari inti ais dapat membantu mempelajari peristiwa sejarah?

Inti ais memberikan sejarah bebas mengenai perubahan iklim dan persekitaran masa lalu yang sering dapat dibandingkan dengan catatan bertulis dan arkeologi sejarah manusia. Ini berlaku terutamanya di lintang bawah di mana budaya terdahulu naik dan turun. Contohnya, inti ais dari Cap ais Quelccaya di Andes Peru selatan memberikan sejarah iklim tropika hampir 2,000 tahun ke tahun yang telah membantu para antropologi mengkaji bagaimana perubahan suhu, dan corak pemendakan dan kekeringan tahunan mengesan kenaikan dan kejatuhan peradaban Andean kuno. Sebagai contoh, musim kemarau besar, yang dicatat oleh hujan (salji salji) dan catatan debu di teras Quelccaya, mungkin memainkan peranan dalam kematian tamadun Tiwanaku sekitar tahun 1000.

Kejadian global yang tiba-tiba dan "angsa hitam", atau peristiwa yang jarang tetapi berdampak, telah diperhatikan dengan menggunakan maklumat paleoklimat yang berasal dari teras ais dari pergunungan tropika ketinggian. Contohnya, bukti yang disebut “Kemarau India Timur"Pada akhir abad ke-18 diperhatikan inti es dari Andes Peru dan Himalaya. Kekeringan ini sebahagiannya bertanggungjawab juta kematian di India. Ini adalah masa ketika beberapa El Niños berturut-turut berlaku dan dikaitkan dengan kegagalan hujan monsun dan penurunan curah hujan di bahagian tropis Amerika Selatan. Kekeringan yang teruk juga didokumentasikan di Mesir, Jawa, Australia, Mexico dan Caribbean. Hebat pergolakan sosial, termasuk empat perang saudara, berlaku di seluruh dunia.

Lebih lama lagi, beberapa catatan inti ais tropika mengandungi bukti kemarau utama di seluruh dunia kira-kira 4,200 tahun yang lalu. Ini terjadi semasa kemerosotan Kerajaan Akkadian yang pesat di Mesopotamia, peradaban Harappan di Lembah Indus, apa yang disebut Kerajaan Lama di Mesir dan Budaya Longshan di China Timur.

Bukti apa yang akan ditinggalkan oleh wabak ini di dalam es?

Sesetengah rekod inti ais menunjukkan bahawa pada pertengahan tahun 1300-an ada sedikit timbal di atmosfera, yang mungkin berkaitan dengan penurunan tajam dalam aktiviti perlombongan dan peleburan. Ini bertepatan dengan kemunculan wabak yang dikenali sebagai "Black Death" di Eropah dan Asia.

Penurunan aktiviti industri manusia ini serupa dengan apa yang berlaku sekarang semasa pandemik COVID-19 sekarang. Di seluruh dunia orang kurang melakukan perjalanan, mengakibatkan pengurangan pelepasan karbon dioksida, nitrogen dioksida dan sulfur dioksida ke atmosfera. Ahli glasiologi masa depan kemungkinan akan melihat penurunan gas ini dan turunan kimianya dalam teras ais.

Ketika glasier di seluruh dunia surut akibat perubahan iklim, bagaimana ia mempengaruhi kemampuan kita untuk mempelajari masa lalu?

Inti ais yang disimpan di kemudahan pembeku menjadi sangat penting untuk penyelidikan masa depan kerana arkib unik masa lalu kita meleleh di Bumi kita yang sedang menghangatkan. Ais dunia mencair dengan kadar yang semakin cepat dan pencairan ais ini telah menyebabkan penyusutan atau kehilangan besar glasier gunung yang lebih kecil dan sangat sensitif di kawasan tropika seperti beberapa glasier di Kilimanjaro dan hampir semua glasier di Papua, Indonesia (New Guinea ), di mana tidak lama lagi semua ais kemungkinan akan hilang.

Lekapan 3D glasier di puncak Puncak Jaya di Indonesia. (bagaimana inti ais kuno menunjukkan kejadian angsa hitam dalam sejarah bahkan pandemik)Lekapan 3D glasier di puncak Puncak Jaya di Indonesia. Google Earth / Maxar Technologies, CC BY-NC

Apa kemungkinan kesan glasier yang surut di kawasan yang anda kaji?

Sebagai glasier gunung hilang dan aliran dan sungai yang berasal dari mereka terpengaruh, komuniti berdekatan, dan pada tahap yang lebih rendah lagi komuniti di hilir, menghadapi akibat ekonomi dan sosial yang paling besar, termasuk gangguan pada pertanian, penjanaan tenaga air, bekalan air bandar dan pelancongan. Di banyak tempat seperti Andes dan Himalaya, glasier mempunyai makna sejarah, budaya, dan bahkan kerohanian yang mendalam bagi orang-orang yang tinggal dalam bayang-bayang mereka.

Sebagai contoh, sejak kajian pertama kami mengenai penutup ais Quelccaya di selatan Peru pada tahun 1974, kami telah berinteraksi dengan orang-orang di komuniti setempat di sebelah barat. Sejak pertengahan 1970-an, Quelccaya telah kehilangan hampir 40% kawasannya.pautan Semasa musim kemarau, banyak padang rumput yang memberi makan kawanan alpacas, llamas dan biri-biri orang-orang di Phinaya, sebuah komunitas pastoralis semi-nomadik tempatan, dapat disiram hanya dengan air yang mengalir dari tutup es dan puncak glasiasi lain yang merupakan sebahagian daripada wilayah wilayah mereka.

Quelccaya juga dianggap sebagai apu yang sangat penting, atau gunung suci, dewa tempatan, dan nenek moyang. Kami menemui kepercayaan serupa di Bolivia dan di Papua, Indonesia (New Guinea).

Pencairan glasier gunung juga menimbulkan bahaya kepada masyarakat setempat. Cair ais membentuk tasik baru di sepanjang pinggir glasier, dan air ditahan oleh empangan semula jadi yang sering gagal. Sebagai contoh, kami telah memetakan tempat percutian Qel Kalis Quelccaya outlet glasier sejak 1978. Sebuah tasik mula terbentuk di lembah ini pada tahun 1991 dan tumbuh seluas 84 ekar dan sedalam 200 kaki. Pada bulan Mac 2006, longsoran longsor dari penutup es jatuh ke dalam tasik, menyebabkan tasik itu melintasi empangan moraine dan menenggelamkan alpaka merumput di sepanjang aliran keluar.

Gambar ASTER ini menunjukkan tasik yang ditinggalkan dengan mengundurkan glasier di Bhutan-Himalaya. (bagaimana inti ais kuno menunjukkan kejadian angsa hitam dalam sejarah bahkan pandemik)
Gambar ASTER ini menunjukkan tasik yang ditinggalkan dengan mengundurkan glasier di Bhutan-Himalaya.
Jeffrey Kargel / USGS / NASA

Mengenai Pengarang

Lonnie Thompson, Profesor Universiti Cemerlang, Sains Bumi, The Ohio State University dan Ellen Mosley-Thompson, Profesor Universiti Cemerlang, Geografi (Sains Atmosfera), Saintis Penyelidik Kanan, The Ohio State University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

Kehidupan Selepas Karbon: Transformasi Dunia Sedunia

by Peter Plastrik, John Cleveland
1610918495Masa depan bandar-bandar kita bukanlah perkara biasa. Model kota-kota yang memegang global pada abad ke-20 telah melampaui kegunaannya. Ia tidak dapat menyelesaikan masalah yang dapat membantu mewujudkan pemanasan global terutamanya. Mujurlah, satu model baru untuk pembangunan bandar muncul di bandar-bandar untuk mengatasi realiti perubahan iklim secara agresif. Ia mengubah cara reka bentuk bandar dan menggunakan ruang fizikal, menjana kekayaan ekonomi, mengambil dan melupuskan sumber, mengeksploitasi dan mengekalkan ekosistem semulajadi, dan bersedia untuk masa depan. Tersedia di Amazon

Kepupusan Keenam: Sejarah Unik

oleh Elizabeth Kolbert
1250062187Sepanjang tahun setengah bilion yang terakhir, terdapat Lima kepupusan besar-besaran, apabila kepelbagaian kehidupan di bumi tiba-tiba dan secara mendadak dikontrak. Para saintis di seluruh dunia sedang memantau kepupusan keenam, yang diramalkan sebagai peristiwa kepupusan yang paling dahsyat sejak kesan asteroid yang menghapuskan dinosaur. Kali ini, bencana itu adalah kita. Dalam prose yang sekaligus terus terang, menghiburkan, dan mendalam, New Yorker penulis Elizabeth Kolbert memberitahu kita mengapa dan bagaimana manusia telah mengubah kehidupan di planet ini dengan cara yang tidak ada spesies sebelum ini. Kajian interweaving dalam setengah dozen disiplin, penerangan tentang spesies yang menarik yang telah hilang, dan sejarah kepupusan sebagai satu konsep, Kolbert menyediakan akaun yang bergerak dan komprehensif mengenai kehilangan yang berlaku sebelum mata kita. Dia menunjukkan bahawa kepupusan keenam mungkin menjadi warisan manusia paling lama, memaksa kita untuk memikirkan semula perkara asas tentang apa yang dimaksudkan untuk menjadi manusia. Tersedia di Amazon

Perang Iklim: Perjuangan untuk Hidup sebagai Overheats Dunia

oleh Gwynne Dyer
1851687181Gelombang pelarian iklim. Berpuluh-puluh negeri yang gagal. Peperangan yang menyeluruh. Dari salah satu penganalisis geopolitik yang hebat di dunia ini, ia melihat gambaran yang nyata tentang realiti strategik masa depan yang terdekat, apabila perubahan iklim memacu kuasa-kuasa dunia ke arah politik yang terus bertahan. Prihatin dan tidak berdaya, Perang Iklim akan menjadi salah satu buku yang paling penting dalam tahun-tahun akan datang. Baca dan cari apa yang sedang kami jalankan. Tersedia di Amazon

Dari Penerbit:
Pembelian di Amazon pergi untuk membiayai kos membawa anda InnerSelf.comelf.com, MightyNatural.com, dan ClimateImpactNews.com tanpa sebarang kos dan tanpa pengiklan yang mengesan tabiat melayari anda. Walaupun anda mengklik pada pautan tetapi tidak membeli produk-produk terpilih ini, apa-apa lagi yang anda beli dalam lawatan yang sama di Amazon memberi kami komisen kecil. Tiada kos tambahan untuk anda, jadi sila sumbangkan kepada usaha. Anda juga boleh gunakan pautan ini untuk digunakan untuk Amazon pada bila-bila masa supaya anda boleh membantu menyokong usaha kami.

 

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeiwhihuiditjakomsnofaplptruesswsvthtrukurvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

VIDEOS TERKINI

Lima Kepercayaan Iklim: Kursus Kerosakan Dalam Kesalahan Maklumat Iklim
Lima Kepercayaan Iklim: Kursus Kerosakan Dalam Kesalahan Maklumat Iklim
by John Cook
Video ini adalah kursus kemalangan dalam salah maklumat iklim, merangkum hujah-hujah utama yang digunakan untuk menimbulkan keraguan terhadap kenyataan ...
Artik Tidak Panas Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Untuk Planet
Artik Tidak Panas Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Untuk Planet
by Julie Brigham-Grette dan Steve Petsch
Setiap tahun, penutup ais laut di Laut Artik menyusut ke titik rendah pada pertengahan September. Tahun ini mengukur hanya 1.44…
Apakah Kejadian Badai Badai dan Mengapa Ia Berbahaya?
Apakah Kejadian Badai Badai dan Mengapa Ia Berbahaya?
by Anthony C. Didlake Jr
Ketika Badai Sally menuju ke Pantai Teluk utara pada hari Selasa, 15 September 2020, peramal memperingatkan tentang…
Pemanasan Laut mengancam terumbu karang dan tidak lama lagi menjadikannya lebih sukar untuk memulihkannya
Pemanasan Laut mengancam terumbu karang dan tidak lama lagi menjadikannya lebih sukar untuk memulihkannya
by Shawna Foo
Sesiapa yang mengusahakan kebun sekarang tahu apa yang boleh dilakukan oleh haba yang melampau kepada tanaman. Panas juga menjadi perhatian bagi…
Bintik-bintik Matahari Mempengaruhi Cuaca Kita Tetapi Tidak Seperti Hal-Hal Lain
Bintik-bintik Matahari Mempengaruhi Cuaca Kita Tetapi Tidak Seperti Hal-Hal Lain
by Robert McLachlan
Adakah kita menuju suatu periode dengan aktiviti Surya yang lebih rendah, yakni bintik matahari? Berapa lama ia akan bertahan? Apa yang berlaku kepada dunia kita ...
Ilmuwan Iklim Trik Kotor Menghadapi Tiga Dekad Sejak Laporan IPCC Pertama
Ilmuwan Iklim Trik Kotor Menghadapi Tiga Dekad Sejak Laporan IPCC Pertama
by Marc Hudson
Tiga puluh tahun yang lalu, di sebuah bandar kecil Sweden bernama Sundsvall, Panel Antara Kerajaan mengenai Perubahan Iklim (IPCC)…
Tahap Pemecahan Rekod Pelepasan Metana
Tahap Pemecahan Rekod Pelepasan Metana
by Josie Garthwaite
Pelepasan metana global telah mencapai tahap tertinggi dalam rekod, menunjukkan penyelidikan.
kelalang forrest 7 12
Bagaimana Hutan Lautan Dunia Berkontribusi Untuk Mengatasi Krisis Iklim
by Emma Bryce
Penyelidik mencari bantuan untuk menyimpan karbon dioksida jauh di bawah permukaan laut.

ARTIKEL TERKINI

Tuhan Memaksudkannya Sebagai Planet Pakai: Temui Pendeta Kami yang Menyampaikan Penolakan Perubahan Iklim
Tuhan Memaksudkannya Sebagai Planet Pakai: Temui Pendeta Kami yang Menyampaikan Penolakan Perubahan Iklim
by Paul Braterman
Setiap kali anda menjumpai tulisan yang sangat luar biasa sehingga anda tidak dapat menahannya untuk membagikannya. Satu bahagian adalah…
Kekeringan Dan Panas Bersama-sama Mengancam Barat Amerika
Kekeringan Dan Panas Bersama-sama Mengancam Barat Amerika
by Tim Radford
Perubahan iklim sebenarnya adalah isu yang membakar. Kekeringan dan panas serentak semakin berkemungkinan untuk…
China Baru Memukau Dunia Dengan Langkah Menuju Iklim
China Baru Memukau Dunia Dengan Langkah Menuju Iklim
by Hao Tan
Presiden China, Xi Jinping mengejutkan masyarakat global baru-baru ini dengan mengikat negaranya untuk membersihkan tanpa sifar dengan…
Bagaimana Perubahan Iklim, Penghijrahan Dan Penyakit Maut Di Domba Mengubah Pemahaman Kita terhadap Pandemik?
Bagaimana Perubahan Iklim, Penghijrahan Dan Penyakit Maut Di Domba Mengubah Pemahaman Kita terhadap Pandemik?
by Super User
Rangka kerja baru untuk evolusi patogen memperlihatkan dunia yang lebih rentan terhadap wabak penyakit daripada sebelumnya ...
Iklim Panas Mencairkan Salji Artik dan Mengeringkan Hutan
Apa yang Menuju Gerakan Iklim Belia
by David Tindall
Pelajar di seluruh dunia kembali ke jalanan pada akhir September untuk aksi iklim global untuk pertama kalinya…
Kebakaran Hutan Hujan Amazon yang Bersejarah Mengancam Iklim dan Meningkatkan Risiko Penyakit Baru
Kebakaran Hutan Hujan Amazon yang Bersejarah Mengancam Iklim dan Meningkatkan Risiko Penyakit Baru
by Kerry William Bowman
Kebakaran di wilayah Amazon pada tahun 2019 belum pernah terjadi sebelumnya dalam pemusnahannya. Ribuan kebakaran telah membakar lebih daripada…
Iklim panas mencairkan salji Artik dan mengeringkan hutan
Iklim Panas Mencairkan Salji Artik dan Mengeringkan Hutan
by Tim Radford
Kebakaran sekarang menyala di bawah salji Arktik, di mana bahkan hutan hujan yang basah terbakar. Perubahan iklim tidak mungkin berlaku ...
Gelombang Panas Laut Menjadi Lebih Biasa dan Berat
Gelombang Panas Laut Menjadi Lebih Biasa dan Berat
by Jen Monnier, Enisa
"Ramalan cuaca" yang lebih baik untuk lautan berharap dapat mengurangkan kemusnahan terhadap perikanan dan ekosistem di seluruh dunia