Adakah Orang Atau Iklim Membunuh Megafauna?

Adakah Orang Atau Iklim Membunuh Megafauna? Ketika air tawar kering, begitu juga banyak spesies megafauna. Pusat Kecemerlangan untuk Kepelbagaian Biologi dan Warisan Australia, Pengarang disediakan

Bumi kini berada dalam cengkaman "peristiwa kepunahan massal" keenam, dan itu terutama kesalahan kita. Tetapi era moden semestinya bukan kali pertama manusia terlibat dalam kepunahan pelbagai jenis.

Sebenarnya, bermula kira-kira 60,000 tahun yang lalu, banyak haiwan terbesar di dunia hilang selama-lamanya. Ini "megafaunaPertama kali hilang di Sahul, benua super yang dibentuk oleh Australia dan New Guinea semasa tempoh permukaan laut rendah.

Punca kepunahan ini telah diperdebatkan selama beberapa dekad. Kemungkinan pelakunya termasuk perubahan iklim, pemburuan atau pengubahsuaian habitat oleh nenek moyang orang Asli, Atau a gabungan kedua-duanya.

Cara utama untuk menyelidiki persoalan ini adalah dengan membina garis masa peristiwa besar: ketika spesies punah, ketika orang tiba, dan ketika iklim berubah. Pendekatan ini bergantung pada penggunaan fosil bertarikh dari spesies yang pupus untuk menganggarkan kapan ia pupus, dan bukti arkeologi untuk ditentukan semasa orang tiba.

Dengan membandingkan garis masa ini, kita dapat menyimpulkan kemungkinan wujudnya kehidupan bersama antara megafauna dan orang.

Kita juga dapat membandingkan jendela hidup ini dengan model variasi iklim jangka panjang, untuk melihat apakah kepunahan itu bertepatan dengan atau segera terjadi perubahan iklim yang tiba-tiba.

Kekeringan data

Salah satu masalah dengan pendekatan ini adalah kekurangan data yang boleh dipercayai kerana jarangnya haiwan mati yang difosilkan, dan kebarangkalian bukti arkeologi yang rendah disimpan dalam keadaan yang keras di Australia.

Ini bermakna banyak kajian dibatasi untuk membuat kesimpulan mengenai penyebab kepupusan pada skala tapak paleontologi tunggal atau laman arkeologi tertentu.

Sebagai alternatif, garis masa boleh dibina dengan memasukkan bukti pada skala spasial yang besar, seperti di atas seluruh benua Australia.

Malangnya, "pembongkaran" bukti yang ada di banyak laman web yang berlainan mengabaikan variasi sumbangan relatif pemacu kepunahan yang berlainan di seluruh lanskap.

Pemetaan kepupusan

Dalam kami penyelidikan yang diterbitkan dalam Nature Communications, kami mengembangkan alat matematik canggih untuk memetakan pola wilayah waktu penghilangan megafauna dan kedatangan nenek moyang Orang Asli di seluruh Australia tenggara.

Berdasarkan peta baru ini, kita sekarang dapat mengetahui di mana manusia dan megafauna hidup berdampingan, dan di mana mereka tidak wujud.

Adakah Orang Atau Iklim Membunuh Megafauna? Kawasan hidup berdampingan dan tidak wujud antara manusia dan megafauna. F. Saltré

Ternyata manusia hidup berdampingan dengan megafauna lebih dari 80% Sahul tenggara hingga 15,000 tahun, bergantung pada wilayah yang dimaksud.

Di wilayah lain seperti Tasmania, tidak ada wujud bersama. Ini mengesampingkan manusia sebagai kemungkinan penyebab kepunahan megafauna di kawasan tersebut.

Kami kemudian menyelaraskan tingkap hidup bersama dan tidak wujud ini di setiap bahagian lanskap dengan beberapa langkah persekitaran yang berasal dari simulasi iklim selama 120,000 tahun yang lalu. Ini memberi kami idea mengenai faktor mana yang paling tepat menjelaskan masa kepupusan megafauna di setiap bahagian lanskap.

Walaupun terdapat pengaruh besar terhadap kepunahan di kawasan-kawasan di mana megafauna dan orang-orang tidak hidup berdampingan, sama sekali tidak ada penjelasan mengenai masa kepunahan megafauna di tempat-tempat di mana megafauna dan orang-orang hidup bersama.

Hasil mengejutkan ini menunjukkan bahawa kami telah melewatkan sesuatu yang penting dalam analisis kami.

Menyambungkan titik-titik

Kelemahan utama dalam pendekatan kami adalah menganalisis setiap lokasi secara bebas dari persekitarannya. Model awal kami gagal mengambil kira hakikat bahawa kepupusan di satu tempat boleh mempengaruhi kepunahan di lokasi lain yang berdekatan.

Setelah kami mengubah model kami untuk memasukkan kesan ini, gambaran sebenar akhirnya muncul. Kami mendapati bahawa kepupusan megafauna di kawasan yang wujud bersama manusia kemungkinan besar disebabkan oleh kombinasi tekanan manusia dan akses ke air.

Di 20% landskap lain, di mana manusia dan megafauna tidak hidup berdampingan, kami mendapati kepupusan mungkin berlaku kerana kekurangan tanaman, yang disebabkan oleh keadaan yang semakin kering. Ini menakdirkan banyak spesies megafauna yang memakan tumbuhan hingga pupus.

Adakah Orang Atau Iklim Membunuh Megafauna? Kepentingan relatif (dalam%) pemboleh ubah yang paling baik menggambarkan masa (baris pertama) dan kecerunan arah (baris kedua) kepupusan megafauna di kawasan yang tidak wujud (lajur pertama) dan wujud bersama (lajur kedua) orang dan megafauna. F. Saltré

Ruang adalah kunci

Ini adalah bukti pertama bahawa puluhan ribu tahun yang lalu, kombinasi manusia dan perubahan iklim telah membuat spesies lebih cenderung hilang. Namun, corak ini tidak dapat dilihat jika kita mengabaikan hubungan antara pelbagai wilayah yang terlibat.

Ini mungkin hanya permulaan yang kita perlukan untuk rawatan perubahan persekitaran baru yang lebih bernuansa di masa lalu di kawasan lain di dunia.

Lebih penting lagi, hasil kami bertambah kukuh amaran tegas para saintis mengenai masa depan tumbuhan dan hidupan liar planet kita. Memandangkan tekanan manusia yang meningkat di dunia semula jadi, ditambah dengan kadar pemanasan global yang belum pernah terjadi sebelumnya, spesies moden menghadapi kerosakan serupa.Perbualan

Tentang Pengarang

Frédérik Saltré, Felo Penyelidik dalam Penyelidik Ekologi & Associate untuk Pusat Kecemerlangan ARC untuk Biodiversiti dan Warisan Australia, Universiti Flinders; Corey JA Bradshaw, Felo Matthew Flinders dalam Pemimpin Tema Ekologi dan Model Global untuk Pusat Kecemerlangan ARC untuk Kepelbagaian Biologi dan Warisan Australia, Universiti Flinders, dan Katharina J. Peters, Felo Pasca Doktoral, Universiti Flinders

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

Kehidupan Selepas Karbon: Transformasi Dunia Sedunia

by Peter Plastrik, John Cleveland
1610918495Masa depan bandar-bandar kita bukanlah perkara biasa. Model kota-kota yang memegang global pada abad ke-20 telah melampaui kegunaannya. Ia tidak dapat menyelesaikan masalah yang dapat membantu mewujudkan pemanasan global terutamanya. Mujurlah, satu model baru untuk pembangunan bandar muncul di bandar-bandar untuk mengatasi realiti perubahan iklim secara agresif. Ia mengubah cara reka bentuk bandar dan menggunakan ruang fizikal, menjana kekayaan ekonomi, mengambil dan melupuskan sumber, mengeksploitasi dan mengekalkan ekosistem semulajadi, dan bersedia untuk masa depan. Tersedia di Amazon

Kepupusan Keenam: Sejarah Unik

oleh Elizabeth Kolbert
1250062187Sepanjang tahun setengah bilion yang terakhir, terdapat Lima kepupusan besar-besaran, apabila kepelbagaian kehidupan di bumi tiba-tiba dan secara mendadak dikontrak. Para saintis di seluruh dunia sedang memantau kepupusan keenam, yang diramalkan sebagai peristiwa kepupusan yang paling dahsyat sejak kesan asteroid yang menghapuskan dinosaur. Kali ini, bencana itu adalah kita. Dalam prose yang sekaligus terus terang, menghiburkan, dan mendalam, New Yorker penulis Elizabeth Kolbert memberitahu kita mengapa dan bagaimana manusia telah mengubah kehidupan di planet ini dengan cara yang tidak ada spesies sebelum ini. Kajian interweaving dalam setengah dozen disiplin, penerangan tentang spesies yang menarik yang telah hilang, dan sejarah kepupusan sebagai satu konsep, Kolbert menyediakan akaun yang bergerak dan komprehensif mengenai kehilangan yang berlaku sebelum mata kita. Dia menunjukkan bahawa kepupusan keenam mungkin menjadi warisan manusia paling lama, memaksa kita untuk memikirkan semula perkara asas tentang apa yang dimaksudkan untuk menjadi manusia. Tersedia di Amazon

Perang Iklim: Perjuangan untuk Hidup sebagai Overheats Dunia

oleh Gwynne Dyer
1851687181Gelombang pelarian iklim. Berpuluh-puluh negeri yang gagal. Peperangan yang menyeluruh. Dari salah satu penganalisis geopolitik yang hebat di dunia ini, ia melihat gambaran yang nyata tentang realiti strategik masa depan yang terdekat, apabila perubahan iklim memacu kuasa-kuasa dunia ke arah politik yang terus bertahan. Prihatin dan tidak berdaya, Perang Iklim akan menjadi salah satu buku yang paling penting dalam tahun-tahun akan datang. Baca dan cari apa yang sedang kami jalankan. Tersedia di Amazon

Dari Penerbit:
Pembelian di Amazon pergi untuk membiayai kos membawa anda InnerSelf.comelf.com, MightyNatural.com, dan ClimateImpactNews.com tanpa sebarang kos dan tanpa pengiklan yang mengesan tabiat melayari anda. Walaupun anda mengklik pada pautan tetapi tidak membeli produk-produk terpilih ini, apa-apa lagi yang anda beli dalam lawatan yang sama di Amazon memberi kami komisen kecil. Tiada kos tambahan untuk anda, jadi sila sumbangkan kepada usaha. Anda juga boleh gunakan pautan ini untuk digunakan untuk Amazon pada bila-bila masa supaya anda boleh membantu menyokong usaha kami.

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeiwhihuiditjakomsnofaplptruesswsvthtrukurvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

VIDEOS TERKINI

Lima Kepercayaan Iklim: Kursus Kerosakan Dalam Kesalahan Maklumat Iklim
Lima Kepercayaan Iklim: Kursus Kerosakan Dalam Kesalahan Maklumat Iklim
by John Cook
Video ini adalah kursus kemalangan dalam salah maklumat iklim, merangkum hujah-hujah utama yang digunakan untuk menimbulkan keraguan terhadap kenyataan ...
Artik Tidak Panas Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Untuk Planet
Artik Tidak Panas Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Untuk Planet
by Julie Brigham-Grette dan Steve Petsch
Setiap tahun, penutup ais laut di Laut Artik menyusut ke titik rendah pada pertengahan September. Tahun ini mengukur hanya 1.44…
Apakah Kejadian Badai Badai dan Mengapa Ia Berbahaya?
Apakah Kejadian Badai Badai dan Mengapa Ia Berbahaya?
by Anthony C. Didlake Jr
Ketika Badai Sally menuju ke Pantai Teluk utara pada hari Selasa, 15 September 2020, peramal memperingatkan tentang…
Pemanasan Laut mengancam terumbu karang dan tidak lama lagi menjadikannya lebih sukar untuk memulihkannya
Pemanasan Laut mengancam terumbu karang dan tidak lama lagi menjadikannya lebih sukar untuk memulihkannya
by Shawna Foo
Sesiapa yang mengusahakan kebun sekarang tahu apa yang boleh dilakukan oleh haba yang melampau kepada tanaman. Panas juga menjadi perhatian bagi…
Bintik-bintik Matahari Mempengaruhi Cuaca Kita Tetapi Tidak Seperti Hal-Hal Lain
Bintik-bintik Matahari Mempengaruhi Cuaca Kita Tetapi Tidak Seperti Hal-Hal Lain
by Robert McLachlan
Adakah kita menuju masa dengan aktiviti Solar yang lebih rendah, iaitu bintik matahari? Berapa lama ia akan bertahan? Apa yang berlaku kepada dunia kita ...
Ilmuwan Iklim Trik Kotor Menghadapi Tiga Dekad Sejak Laporan IPCC Pertama
Ilmuwan Iklim Trik Kotor Menghadapi Tiga Dekad Sejak Laporan IPCC Pertama
by Marc Hudson
Tiga puluh tahun yang lalu, di sebuah bandar kecil Sweden bernama Sundsvall, Panel Antara Kerajaan mengenai Perubahan Iklim (IPCC)…
Tahap Pemecahan Rekod Pelepasan Metana
Tahap Pemecahan Rekod Pelepasan Metana
by Josie Garthwaite
Pelepasan metana global telah mencapai tahap tertinggi dalam rekod, menunjukkan penyelidikan.
kelalang forrest 7 12
Bagaimana Hutan Lautan Dunia Berkontribusi Untuk Mengatasi Krisis Iklim
by Emma Bryce
Penyelidik mencari bantuan untuk menyimpan karbon dioksida jauh di bawah permukaan laut.

ARTIKEL TERKINI

Tuhan Memaksudkannya Sebagai Planet Pakai: Temui Pendeta Kami yang Menyampaikan Penolakan Perubahan Iklim
Tuhan Memaksudkannya Sebagai Planet Pakai: Temui Pendeta Kami yang Menyampaikan Penolakan Perubahan Iklim
by Paul Braterman
Setiap kali anda menjumpai tulisan yang luar biasa sehingga anda tidak dapat menahannya untuk membagikannya. Satu bahagian adalah…
Kekeringan Dan Panas Bersama-sama Mengancam Barat Amerika
Kekeringan Dan Panas Bersama-sama Mengancam Barat Amerika
by Tim Radford
Perubahan iklim sebenarnya adalah isu yang membakar. Kekeringan dan panas serentak semakin berkemungkinan untuk…
China Baru Memukau Dunia Dengan Langkah Menuju Iklim
China Baru Memukau Dunia Dengan Langkah Menuju Iklim
by Hao Tan
Presiden China, Xi Jinping mengejutkan masyarakat global baru-baru ini dengan mengikat negaranya untuk melepaskan bersih-sifar dengan…
Bagaimana Perubahan Iklim, Penghijrahan Dan Penyakit Maut Di Domba Mengubah Pemahaman Kita terhadap Pandemik?
Bagaimana Perubahan Iklim, Penghijrahan Dan Penyakit Maut Di Domba Mengubah Pemahaman Kita terhadap Pandemik?
by Super User
Rangka kerja baru untuk evolusi patogen memperlihatkan dunia yang lebih terdedah kepada wabak penyakit daripada sebelumnya ...
Iklim Panas Mencairkan Salji Artik dan Mengeringkan Hutan
Apa yang Menuju Gerakan Iklim Belia
by David Tindall
Pelajar di seluruh dunia kembali ke jalanan pada akhir September untuk aksi iklim global untuk pertama kalinya…
Kebakaran Hutan Hujan Amazon yang Bersejarah Mengancam Iklim dan Meningkatkan Risiko Penyakit Baru
Kebakaran Hutan Hujan Amazon yang Bersejarah Mengancam Iklim dan Meningkatkan Risiko Penyakit Baru
by Kerry William Bowman
Kebakaran di wilayah Amazon pada tahun 2019 belum pernah terjadi sebelumnya dalam pemusnahannya. Ribuan kebakaran telah membakar lebih daripada…
Iklim panas mencairkan salji Artik dan mengeringkan hutan
Iklim Panas Mencairkan Salji Artik dan Mengeringkan Hutan
by Tim Radford
Kebakaran sekarang menyala di bawah salji Arktik, di mana bahkan hutan hujan yang basah terbakar. Perubahan iklim tidak mungkin berlaku ...
Gelombang Panas Laut Menjadi Lebih Biasa dan Berat
Gelombang Panas Laut Menjadi Lebih Biasa dan Berat
by Jen Monnier, Enisa
"Ramalan cuaca" yang lebih baik untuk lautan berharap dapat mengurangkan kemusnahan terhadap perikanan dan ekosistem di seluruh dunia