Bagaimana Perubahan Iklim, Penghijrahan Dan Penyakit Maut Di Domba Mengubah Pemahaman Kita terhadap Pandemik?

Bagaimana Perubahan Iklim, Penghijrahan Dan Penyakit Maut Di Domba Mengubah Pemahaman Kita terhadap Pandemik?

Foto oleh Quang Nguyen Vinh dari Pexels

Rangka kerja baru untuk evolusi patogen memperlihatkan dunia yang lebih rentan terhadap wabak penyakit daripada yang kita percayai sebelumnya, tetapi ia juga menunjukkan wawasan baru tentang bagaimana kita dapat menjangkakan dan mengurangi yang berikutnya.

.Selama beribu-ribu tahun, virus yang tidak diketahui berlanjutan secara senyap-senyap di antara ruminansia liar Afrika Selatan. The kudu. Zirafah. Kerbau Tanjung. Disebarkan oleh genus gigitan yang disebut Culicoides, virus ini hidup selaras dengan inangnya, jarang menyebabkan penyakit, hingga akhir abad ke-18, ketika para petani mula mengimport domba merino tulen dari Eropah. Domba juga merupakan ruminan, tentu saja, dan tidak lama - kerana boleh - virus itu masuk. Namun, tidak seperti rakan asalnya, pendatang baru ini tidak berpeluang untuk mengembangkan perlawanan. Ahli zoologi Perancis François Levaillant juga mengenal pasti penyakit ini pada lembu. Berjalan melalui Tanjung Harapan pada tahun 1780-an, dia pertama kali mencatat gejala klinikal yang disebutnya "penyakit lidah," atau "tong-sikte" di Belanda Afrika Selatan, dengan mencatat "pembengkakan lidah yang luar biasa, yang kemudian memenuhi keseluruhan mulut dan tekak; dan haiwan itu setiap saat dalam bahaya terpilih [sic]. "

Tetapi import berbulu terbukti sangat terdedah. Penyakit ini berlanjutan, tahun demi tahun, dekad demi dekad, menular di kawanan baru setiap musim panas. Pada tahun 1905, James Spreull, seorang doktor haiwan pemerintah yang ditempatkan di Grahamstown, Afrika Selatan, menerbitkan kajian besar pertama tentang apa yang digembala oleh gembala ketika itu "bluetongue." Lebih umum daripada namanya, tulisnya, adalah ruam gejala lain: demam tidak menentu dan teruk, berbuih di mulut, bengkak bibir, lendir berlebihan. Selalunya cirit-birit. Luka kaki. Kekemasan. Angka kematian dalam kawanan bervariasi dalam laporannya dari kurang dari 5% hingga 30%, tetapi "kerugian kepada petani," tulisnya, "... tidak banyak terikat dalam jumlah domba yang sebenarnya mati seperti pada yang besar kehilangan keadaan di mana sebahagian besar kawanan mengalami. "

Doktor haiwan percaya bahawa penyakit ini "khas untuk Afrika Selatan," tetapi pada tahun 1943, virus itu merebak di Cyprus. Pada tahun 1956, ia melanda Semenanjung Iberia. Pada pertengahan tahun 1960-an, Organisasi Dunia untuk Kesihatan Haiwan (OIE) mengklasifikasikan bluetongue sebagai penyakit berjangkit "Daftar A", dikhuatiri merebak ke seluruh Eropah selatan. Kemudian merebak ke seluruh Eropah selatan dan Mediterranean, dari Kepulauan Yunani ke sekurang-kurangnya sembilan negara lain yang sebelumnya tidak dijangkiti. Menjelang tahun 2005, wabak ini telah membunuh lebih dari satu juta domba, dan para saintis mulai menghubungkan titik-titik itu, menyalahkan perubahan iklim untuk memperluas jangkauan dan musim transmisi Culicoides imicola, Afgeropical midge.

"Agar populasi midge terbentuk di lokasi baru, melintasi badan air yang besar, anda memerlukan pengangkutan udara dan keadaan cuaca dan persekitaran yang sesuai di lokasi ketibaan," kata Anne Jones, seorang saintis data di IBM Research yang sebelum ini membuat kajian penyakit. "Akibatnya, perubahan iklim menjadikan pengembangan ke kawasan pemanasan lebih mungkin."

Culicoides imicola, midge

Ketika virus bluetongue melakukan lompatan dari seekor midge yang dikenali sebagai Culicoides imicola, yang digambarkan di sini, ke seekor midge yang berasal dari Eropah, penyakit ini dapat menyebar jauh lebih luas daripada yang diperkirakan sebelumnya. Foto milik Alan R Walker dari Wikimedia, berlesen di bawah CC BY-SA 3.0

Tetapi ketika sampai di Eropah utara pada musim panas berikutnya, akhirnya berjalan dari Belanda ke selatan Skandinavia, para penyelidik menemui sesuatu yang tidak dijangka: Virus itu juga melonjak, menyebarkan penyakit jauh lebih luas daripada yang dapat diramalkan oleh model iklim. Serangkaian program vaksinasi wajib di seluruh Eropah akhirnya menghentikan penyebaran pada tahun 2010, tetapi hanya lima tahun kemudian, bluetongue muncul semula di Perancis dan kemudian, Jerman, Switzerland dan banyak lagi. Dan ketika dunia semakin panas, mewujudkan habitat yang lebih sesuai untuk virus, hampir setiap model menunjukkan wabak bluetongue, yang telah menyebabkan kerosakan berjuta-juta dolar dalam dua dekad terakhir sahaja, cenderung meningkat dalam jarak, frekuensi dan jangka masa dalam beberapa tahun akan datang.

"Cerita bluetongue menunjukkan betapa mudahnya penyakit muncul dari latar belakang perubahan iklim yang diperkuat oleh perdagangan dan perjalanan global," kata Daniel Brooks, rakan penyelidik kanan Laboratorium Parasitologi Harold W. Manter di Muzium Negeri Universiti Nebraska. "Planet ini adalah ladang ranjau kemalangan evolusi yang menunggu untuk terjadi."

Selamat datang ke krisis penyakit berjangkit yang muncul.

Storm Perfect

Bluetongue. Demam babi Afrika. Sungai Nil Barat. Denggi. Selesema. Selsema burung. Zika. Ebola. MERS. Kolera. Anthrax. Karat gandum. Penyakit Lyme. Malaria. Chagas. SARS. Dan sekarang, dengan harga sekurang-kurangnya AS $ 9 trilion dan hampir satu juta nyawa, Covid-19. Senarai penyakit berjangkit (EID) yang muncul, yang merebak dari semua manusia ke tanaman dan ternakan, terus berjalan. Dan seterusnya. Dan seterusnya. Sebilangan penyakit ini baru atau tidak ditemui sebelum ini; yang lain - seperti bluetongue - adalah pesalah berulang, berkobar-kobar di hos baru atau persekitaran baru. Sebilangannya sangat patogen, yang lain kurang. Ramai yang akan anda kenali, tetapi kebanyakan - kecuali mereka sendiri telah menjangkiti anda, atau orang yang anda sayangi, atau makanan atau air yang anda percayai - anda tidak akan.

Pada bulan Julai 2019, Brooks dan dua ahli parasitologi lain, Eric Hoberg dan Walter Boeger, diterbitkan Paradigma Stockholm: Perubahan Iklim dan Penyakit yang Muncul. Buku ini menawarkan pemahaman baru mengenai hubungan patogen-host yang menerangkan serangan EID kita sekarang - apa yang Eörs Szathmáry, ketua pengarah Pusat Penyelidikan Ekologi dan ahli Akademi Sains Hungaria, memanggil "akibat yang kurang dihargai" dari krisis iklim .

EID sudah menelan belanja kira-kira AS $ 1 trilion setiap tahun, penulis mencatat, wabak besar seperti Covid-19, dan mereka menjadi lebih kerap sepanjang masa. "Ini sangat mudah," kata Brooks. "Dengan kombinasi perubahan iklim ini dan manusia mendorong ke tanah liar dan tanah liar mendorong ke belakang, dan kemudian perjalanan global dan perdagangan global - boom, ia berjalan dengan pantas. "


Berkaitan

Sepanjang sejarah Bumi, para penyelidik menulis, episod perubahan iklim dan gangguan persekitaran sebahagian besarnya dikaitkan dengan penyakit yang muncul, menyebarkan organisma di luar jangkauan asalnya dan memperkenalkan patogen baru kepada inang yang rentan. Mundurnya Zaman Es yang lalu, misalnya, mengubah banyak Alaska dari ekosistem padang rumput kering menjadi lahan basah yang renyah, memikat rusa, manusia dan spesies lain di utara, di mana mereka secara tidak sengaja mengekspos diri mereka ke berbagai patogen baru. Dengan itu, pemanasan global buatan manusia tidak berbeza secara asasnya. Hutan dihancurkan. Permafrost mencair. Kekeringan bersejarah timbul. Tetapi peningkatan globalisasi dan urbanisasi telah meningkatkan kesan ini dengan mengganti lebih banyak spesies dan membuka lebih banyak jalan untuk menjangkiti tuan rumah baru - seperti domba merino di Afrika - dan vektor baru juga. Selama tahun biasa, kapal terbang dan kapal kargo kini membawa berjuta-juta orang dan spesies yang tidak terhitung jumlahnya di seluruh dunia setiap hari, membawa patogen ke lokasi baru dan sering ramah. Dengan berlalunya penyakit berjangkit, dengan kata lain, bukanlah fenomena yang sama sekali baru. Tetapi didorong oleh apa yang penulis sebut sebagai "ribut sempurna" perubahan iklim dan globalisasi, kemungkinannya lebih buruk daripada episod sebelumnya, dan yang pertama disaksikan langsung oleh manusia moden.

Perbezaan 30 Juta Tahun

Menurut Guido Caniglia, pengarah saintifik Konrad Lorenz Institute for Evolution and Cognition Research, Paradigma Stockholm adalah "salah satu karya yang paling penting di persimpangan biologi evolusi dan kelestarian yang pernah ditulis." Tetapi untuk memahami kepentingannya, dan bagaimana kejayaan penulis dapat membentuk semula usaha untuk mengawal krisis EID, ia membantu memahami bagaimana konsep akhirnya disatukan.

Ketika Brooks pertama kali memulakan kerjayanya sebagai ahli parasitologi muda pada akhir tahun 1970-an, bidang "sistematik filogenetik," yang sangat penting untuk pemahaman baru mengenai hubungan patogen-inang, masih sangat kontroversial. Fikirkan filogenetik sebagai salasilah steroid, kaedah untuk menyusun semula sejarah evolusi spesies menggunakan ciri-ciri leluhur yang dapat dilihat untuk mengungkapkan keturunan yang sama.

"Isteri pertama saya menceraikan saya, sebahagiannya, kerana salah satu postdocs lain mengatakan, 'Orang ini tidak akan pernah mendapat pekerjaan melakukan ini.' Itu kontroversial, ”kata Brooks. "Tetapi itu menggunakan teknik-teknik yang menunjukkan kepada saya bahwa ada parasit yang bergerak di sekitar atau mengubah inang, dan mereka tidak seharusnya."

Seperti banyak sebelumnya, dia telah dilatih untuk memikirkan hubungan patogen-host sebagai unit yang sangat khusus - begitu khusus, sebenarnya, bahawa patogen tidak dapat menyimpang dari host asalnya tanpa mutasi yang bertuah. Begitu khusus sehingga sejarah evolusi - aka, the filogeni - dari patogen harus, secara teori, mencerminkan host. Masih hari ini, kata Hoberg, kini seorang profesor tambahan di Muzium Biologi Barat Daya di Universiti New Mexico, tanggapan bahawa "mutasi ajaib" diperlukan untuk patogen untuk mengadopsi inang baru adalah perkara biasa. "Ini adalah paradigma lama," katanya.

Walaupun ide umum sudah ada sejak akhir abad ke-19, Brooks sebenarnya menciptakan istilah "cospeciation" sambil mencari bukti konsep sebagai Ph.D. pelajar di University of Mississippi. Namun, salah satu ironi hebat dalam kerjaya Brooks ialah dia kini telah menghabiskan sebahagian besarnya dari keseluruhan idea; Paradigma Stockholm adalah, dalam beberapa cara, penolakan diri. Tidak lama setelah menerima profesor di University of British Columbia pada tahun 1980, Brooks bertemu dengan Hoberg, Ph.D. pelajar di University of Washington yang kemudian menjadi ketua kurator Koleksi Parasit Nasional AS, sebuah repositori lebih daripada 20 juta spesimen parasit yang dikekalkan sebagai alat rujukan oleh Jabatan Pertanian AS. Pada waktu itu, Hoberg sedang meneliti parasit burung laut di Kutub Utara, dan ketika dia mencoba menggunakan metode filogenetik Brooks untuk menentukan kospesasi, seluruh sistem rusak, seolah-olah dia berusaha memalu pasak persegi ke lubang bulat. Satu kumpulan cacing pita, misalnya, berusia lebih dari 30 juta tahun lebih tua dari burung inang itu sendiri, menunjukkan bahawa parasit itu sebelumnya ada di inang lain. Data Hoberg akhirnya memperlihatkan corak inang yang baru dijangkiti berikutan tempoh perubahan iklim.

Brooks pada awalnya ragu-ragu, diberi latihan yang sebaliknya, tetapi ketika bertahun-tahun berlalu, penyelidikannya sendiri sepertinya dapat memperkuat penemuan Hoberg. Pada pertengahan tahun 90an, Brooks masuk sebagai perunding dengan projek persediaan keanekaragaman hayati di Costa Rica, dan setiap parasit yang terdahulu yang mereka dapati di kawasan penyelidikan mereka pada awalnya tinggal di host yang berbeza.

"Semuanya," katanya datar. "Oleh itu, perkara yang sama seperti yang ditemui Eric di Kutub Utara."

Pada akhir 90-an, sudah jelas bagi Brooks dan Hoberg - jika belum komuniti saintifik yang lebih besar - bahawa pengecualian adalah pengecualian, bukan peraturan. Bukti sejarah dan dalam masa nyata menunjukkan bahawa pertukaran tuan rumah adalah perkara biasa. Dan sementara mereka sekarang disyaki episod perubahan iklim bertanggung jawab untuk mencetuskan peristiwa ini, mereka tidak dapat menjelaskan bagaimana terjadinya lompatan ke tuan rumah baru. Dengan kata lain: Jika tidak melalui mutasi rawak, bagaimana patogen menjangkiti inang baru, melompat, katakan, dari kerbau Cape ke domba merino - atau dari kelelawar ke manusia?

Keluar Ke Slop

Selama 20 tahun akan datang, Brooks dan pengarangnya berhenti mengumpulkan Paradigma Stockholm (dinamakan sebagai lokasi rangkaian bengkel mani), sintesis beberapa konsep ekologi, lama dan baru, yang menjelaskan tidak selesa, sekiranya semakin meningkat kebenaran yang jelas: Patogen tidak hanya mampu menyesuaikan diri dengan perubahan dan mengeksploitasi host baru, mereka juga sangat mahir. Walaupun telah menolak dogma yang telah lama berlaku, Paradigma Stockholm nampaknya telah diterima secara umum oleh masyarakat saintifik; ulasan buku sebahagian besarnya positif, dan Brooks mengatakan bahawa dia tidak mendapat tolakan. "Saya berhati-hati menganggap kami telah memberi kesan," katanya.

Setiap spesies membawa beberapa sifat nenek moyang, dan sifat yang sama diwarisi oleh spesies lain yang berkaitan. Ini bernasib baik untuk patogen, kerana walaupun mereka memang pakar, mereka mengkhususkan pada sifat itu sendiri, bukan host tertentu. Sekiranya tuan rumah yang jauh tetapi berkaitan (katakanlah merino domba) tiba-tiba masuk ke persekitaran patogen (katakanlah Afrika Selatan) maka patogen itu lebih mampu dilakukan. Dalam kes bluetongue, yang memerlukan host perantara - vektor - untuk penularan, proses itu berulang ketika virus mengadopsi spesies midge lain. Patogen tidak memerlukan kapasiti baru, atau mutasi rawak, untuk menggunakan vektor lain. Semua sumber genetik yang diperlukan untuk patogen untuk mencari kediaman baru sudah ada.

gambar mikroskop cryo-elektron virus bluetongue

Dalam pakej Kajian 2015, penyelidik di UCLA membuat gambar mikroskop cryo-elektron virus bluetongue, yang membantu mereka mengetahui lebih lanjut mengenai bagaimana virus itu menjangkiti sel yang sihat. Foto ihsan Dr Zhou dan Institut NanoSystems UCLA California

Proses ini disebut "pas ekologi," dan beroperasi di bawah anggapan bahawa organisma tidak pernah menggunakan semua sumber daya potensinya. Bilik goyangan antara tempat patogen wujud dan di mana ia berada boleh wujud jika diberi peluang yang tepat - antara tuan rumahnya sekarang dan sejumlah besar potensi - disebut "ruang kecergasan ceroboh." Walaupun parasitologi tradisional menganggap setiap patogen terikat erat dengan tuan rumahnya yang tertentu, idea "ruang kecergasan yang ceroboh" menunjukkan bahawa patogen, tidak kira seberapa khusus mereka, memiliki sekurang-kurangnya tahap fleksibiliti kecil, atau kemampuan bawaan untuk menggunakan sumber daya melebihi tuan rumah mereka sekarang.

"Ini memberikan tahap kebebasan bagi sistem untuk menanggapi perubahan," kata Sal Agosta, seorang profesor ekologi fisiologi di Virginia Commonwealth University, yang mencipta istilah ini pada tahun 2008. "Sekiranya ia hanya bertahan hidup yang paling sesuai, spesies akan semuanya disesuaikan dengan keadaan tertentu, ”kata Agosta. "Tetapi apa yang berlaku apabila keadaan itu berubah? Semuanya pupus. Tetapi semuanya tidak pupus. " Organisma menyesuaikan diri dengan persekitaran baru dengan sifat-sifat yang ada di tangan mereka.

Dan itu semua - yang mewarisi keupayaan untuk menggunakan host baru - yang akhirnya memungkinkan untuk munculnya krisis penyakit. Apabila episod gangguan persekitaran mendorong spesies ke wilayah baru, mereka menemui sumber baru di sepanjang jalan. Dua rakan sekerja Brooks di Universiti Stockholm, misalnya, ahli ekologi Sören Nylin dan Niklas Janz, menunjukkan bahawa sekelompok rama-rama tertentu mengejar tanaman inangnya ke ekosistem baru menemui tanaman inang lain yang sesuai dalam perjalanan. Hubungan baru ini akhirnya terputus, mengkhususkan dan membuat pengasingan dari yang lain sehingga gangguan luaran yang lain mendorong mereka keluar ke landasan sekali lagi. Patogen mempelbagaikan lebih banyak, dengan kata lain, apabila mereka terdedah kepada kepelbagaian host yang lebih besar. Dalam jangka masa yang panjang, patogen berayun antara tempoh pengkhususan dan generalisasi, antara pengasingan dan pengembangan, sebagai reaksi terhadap tekanan persekitaran seperti perubahan iklim.

"Kami sekarang percaya tidak ada yang umum dan pakar, kerana kata benda tidak dapat berkembang," kata Brooks. "Hanya ada spesies yang digeneralisasikan atau dikhususkan berbanding dengan berapa banyak ruang kecergasan mereka yang hampa. Dan inilah yang mendorong evolusi. "

Pada tahun 2015, Sabrina Araujo, seorang ahli fizik di Universiti Persekutuan Paraná di Brazil, membuat model untuk menguji Paradigma Stockholm, terutama hipotesis pemasangan ekologi dalam ruang kecergasan yang ceroboh. Pada mulanya, katanya, hasilnya sangat rendah. Pola itu nampaknya sedikit lebih mencerminkan daripada pilihan semula jadi: Patogen yang paling disesuaikan dengan inang mereka mempunyai peluang bertahan hidup yang paling tinggi. Tetapi kebenaran kedua segera muncul: Patogen yang tidak sesuai juga sering bertahan, dan ketidaksempurnaan itulah yang memberi mereka peluang yang lebih besar untuk mengadopsi tuan rumah baru. Melalui proses batu loncatan, bahkan host yang jauh berkaitan dapat menjadi pilihan yang layak, kerana varian marginal, tidak sesuai - atau penggabungan semula bahan genetik yang ada - di inang asal menghasilkan varian baru pada yang seterusnya, dan seterusnya.

"Pada masa itu, saya percaya bahawa karya ini tidak akan pernah disebut, tetapi seperti yang diramalkan oleh Dan, sekarang ini adalah karya saya yang paling banyak dikutip," kata Araujo. Sebenarnya, Anthony Fauci, pengarah Institut Alergi dan Penyakit Berjangkit Nasional (NIAID) dan pemimpin dalam Pasukan Petugas Coronavirus Rumah Putih, dan David Morens, penasihat saintifik kanan di NIAID, baru-baru ini memetik model Araujo dalam menjelaskan bagaimana Covid-19 mungkin berpindah dari kelawar liar ke haiwan makanan di pasar basah di Wuhan, China.

"Saya sudah mula melihatnya dengan lebih jelas, dan saya agak takut dengan apa yang dikatakan oleh model kami," kata Araujo. "Ini bermaksud bahawa patogen tidak memerlukan mutasi yang disukai baru" untuk menjangkiti host lain.

Ini juga bermaksud bahawa patogen siap dibina untuk perubahan, dan penyakit itu merupakan satu lagi gejala - jika tidak langsung - dari planet pemanasan.

Atau seperti yang dinyatakan oleh Brooks: "Kami sangat tidak peduli, dan kami tidak mempunyai pilihan untuk mengabaikannya."

Mengantisipasi dan Mengurangkan

Bagi Brooks dan rakan-rakannya, pandemi Covid-19 adalah satu lagi peringatan harian bahawa dasar awam - masih bergantung sepenuhnya kepada vaksinasi dan tindakan reaksi lain - sama ada belum berjaya, atau tidak mendengar, atau tidak mahu . Kerana sementara Paradigma Stockholm memperlihatkan dunia yang lebih rentan terhadap wabak penyakit daripada yang kita percayai sebelumnya - dunia dengan cepat memperkenalkan patogen baru kepada tuan rumah baru - ia juga mengungkapkan wawasan baru tentang bagaimana kita dapat menjangkakan dan mengurangkan yang berikutnya.

"Pergeseran paradigma tidak mudah. Warga negara saya [Ignaz] ​​Semmelweis menjadi gila kerana rakan-rakannya tidak menghargai apa yang boleh dilakukan oleh mencuci tangan terhadap jangkitan, ”kata Szathmáry, bercakap mengenai doktor Hungaria abad ke-19. "Kerangka yang ada menumpukan pada aspek tertentu, seperti virus dan penawarnya. Tetapi dalam epidemiologi, pencegahan lebih baik daripada penawar. "

Pengarang Paradigma Stockholm membuat cetak biru berdasarkan penemuan mereka untuk memerangi krisis EID secara proaktif. Mereka menyebutnya protokol DAMA (dokumen, menilai, memantau, bertindak), dan ini dimaksudkan sebagai kebijakan payung untuk menyelaraskan program persediaan dan pengawasan yang sudah dijalankan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, Organisasi Kesihatan Sedunia dan PBB. National Institutes of Health baru-baru ini mengumumkan penubuhan inisiatif baru AS $ 82 juta untuk penyelidikan EID yang "sangat serupa dengan DAMA," tulis Hoberg dalam e-mel. Tetapi secara umum, dia menulis, “kebanyakan pendekatan… telah memusatkan perhatian pada kepelbagaian titik panas yang dikenal pasti dengan harapan bahawa titik panas ini relatif statik dan akan menjadi sumber patogen pada masa akan datang. Ini tidak memperhitungkan kerumitan dalam biosfera, terutama semua proses yang berkaitan dengan pengembangan jangkauan yang didorong oleh perubahan iklim dan persekitaran. "

Penyelidik hampir tidak dapat menjangkakan penyebaran penyakit yang muncul jika mereka tidak tahu apa yang ada patogen, dan setakat ini, Brooks, Hoberg dan Boeger menganggarkan, kurang dari 10% patogen di dunia telah dikenal pasti. Protokol DAMA menekankan projek inventori yang kuat yang difokuskan khusus pada taman, kota, padang rumput, tanah tanaman - di mana sahaja manusia, ternakan dan hidupan liar mungkin bertindih, dan di mana patogen baru boleh menyebabkan penyakit. Di kawasan tersebut, protokol mensasarkan tuan rumah takungan - kutu, tikus, kelawar dan banyak lagi - diketahui mempunyai patogen tanpa kesan buruk. Mereka adalah patogen yang tidak sesuai di dalam tuan rumah itu, kata mereka - varian yang jarang berlaku hampir tidak melekat pada margin - yang kemungkinan besar akan melompat langsung ke manusia, tanaman atau ternakan, di mana mereka mungkin lebih sesuai, atau secara tidak langsung melalui batu loncatan mekanisme seperti yang dijumpai di Wuhan, di mana Covid-19 mungkin bergerak dari kelawar tanpa gejala hingga manusia yang tidak curiga melalui haiwan makanan lain.

"Unsur kebijaksanaan lain adalah kita tidak pernah dapat meramalkan kapan penyakit baru akan muncul. Ini berdasarkan anggapan bahawa mutasi rawak harus muncul yang kebetulan dapat melompat ke host baru, ”kata Brooks. "Protokol DAMA didasarkan pada pengakuan bahawa kita dapat memprediksi jumlah yang sangat besar kerana pertukaran didasarkan pada biologi yang sudah ada."

Semasa meninjau kawasan perbatasan ekologi ini, para penyelidik harus mempraktikkan apa yang Brooks sebut sebagai "phylogenetic triage," menggunakan sejarah evolusi patogen untuk menilai potensi penyakitnya. Spesies yang diketahui menyebarkan penyakit di kawasan lain, atau mereka yang mempunyai saudara dekat yang menyebarkan penyakit, harus diutamakan. Para penyelidik kemudiannya harus memantau patogen ini untuk perubahan dalam rentang geografi, julat inang dan dinamika penghantaran. Dan akhirnya, semua maklumat ini mesti diterjemahkan dengan cepat ke dalam dasar awam. Langkah terakhir ini penting, kata mereka, dan terlalu sering diabaikan. Penyelidik di China, misalnya, pertama kali memberi amaran coronavirus yang berpotensi menular pada kelawar lebih dari 15 tahun yang lalu, tetapi maklumat itu tidak pernah diterjemahkan ke dalam dasar awam yang mungkin dapat mencegah tumpahan Covid-19.

“Mereka sudah tahu ada coronavirus pada kelawar. Mereka tahu ada orang yang seropositif. Oleh itu, anda mula menghubungkan titik-titik bagaimana orang-orang terdedah, ”kata Hoberg. "Anda cuba memecah jalan. Anda cuba menghentikan potensi penghantaran. "

Tanda Amaran Di Seluruh Haluan

Walaupun protokol DAMA direalisasikan sepenuhnya, EID ada di sini. Tujuannya, kata para pakar, bukan untuk mencegah munculnya penyakit, tetapi untuk mengatasi serangan. Selagi perubahan iklim terus membangkitkan biosfer, patogen akan terus bergerak, dan bahkan setelah rintangan berkembang, mereka akan bertahan sebagai apa yang disebut "pencemaran patogen" pada spesies lain, menunggu untuk menyerang lagi. Sebagai contoh, pihak berkuasa Rusia sekarang amaran terhadap pemburuan marmot setelah beberapa kes baru wabak bubonic, yang pertama kali merosakkan dunia lebih dari enam abad yang lalu, muncul di Mongolia. Dan Covid-19, kata penulis, dapat kembali ke alam liar melalui manusia, atau lebih mungkin haiwan peliharaan kita, hanya untuk muncul semula setelah kita akhirnya menyatakan kemenangan. Itulah sebabnya Brooks meminta penyiasatan takungan manusia yang tidak mudah dijangkiti untuk Covid-19 sejurus selepas wabak itu muncul, mengapa Hoberg mendorong untuk menguji potensi host baru untuk bluetongue, dan mengapa penulis Paradigma Stockholm bersikeras memburu organisma penyebab penyakit yang berpotensi mesti proaktif dan berterusan di biosfera yang digandakan oleh perubahan iklim dan globalisasi.

"Begitu dahsyatnya akibat ekonomi Covid-19, ini hanyalah amaran yang melintang ke arah busur," kata Brooks. "Pelajaran Covid tidak ada hubungannya dengan penyakit itu sendiri dibandingkan dengan pengakuan bahawa dunia teknologi kita yang sangat hebat, kuat, global, sangat rapuh."
Catatan editor: Kisah ini dihasilkan dengan kerjasama Rangkaian Laporan Makanan & Alam Sekitar, sebuah organisasi berita penyiasat bukan untung

Buku-buku yang berkaitan

Pengeluaran: Rancangan Paling Komprehensif yang Pernah Dicadangkan untuk Membalik Pemanasan Global

oleh Paul Hawken dan Tom Steyer
9780143130444Dalam menghadapi rasa takut dan tidak peduli yang luas, koalisi penyelidik, profesional dan ahli sains antarabangsa telah berkumpul untuk menawarkan satu set penyelesaian yang realistik dan berani terhadap perubahan iklim. Seratus teknik dan amalan dijelaskan di sini-ada yang terkenal; ada yang tidak pernah anda dengar. Mereka terdiri dari tenaga bersih untuk mendidik anak perempuan di negara berpendapatan rendah untuk amalan guna tanah yang menarik karbon dari udara. Penyelesaiannya wujud, bersifat ekonomi, dan masyarakat di seluruh dunia kini menguatkuasakan mereka dengan kemahiran dan keazaman. Tersedia di Amazon

Merancang Penyelesaian Iklim: Panduan Dasar untuk Tenaga Rendah Karbon

oleh Hal Harvey, Robbie Orvis, Jeffrey Rissman
1610919564Dengan kesan perubahan iklim yang sudah ada kepada kita, keperluan untuk mengurangkan pelepasan gas rumah hijau global tidak kurang pentingnya. Ia adalah satu cabaran yang menakutkan, tetapi teknologi dan strategi untuk memenuhinya wujud hari ini. Satu set kecil dasar tenaga, yang direka dan dilaksanakan dengan baik, boleh meletakkan kita di jalan menuju masa depan karbon yang rendah. Sistem tenaga adalah besar dan rumit, jadi dasar tenaga harus difokuskan dan efektif. Satu-saiz-semua-pendekatan pendekatan hanya tidak akan mendapat kerja yang dilakukan. Pembuat dasar memerlukan sumber yang jelas dan komprehensif yang menggariskan dasar-dasar tenaga yang akan memberi impak terbesar kepada masa depan iklim kita, dan menerangkan bagaimana untuk merancang dasar-dasar ini dengan baik. Tersedia di Amazon

Ini Menukar Semua: Kapitalisme vs Iklim

oleh Naomi Klein
1451697392In Ini Menukar Semua Naomi Klein berhujah bahawa perubahan iklim bukanlah satu lagi isu yang perlu difailkan antara cukai dan penjagaan kesihatan. Ini penggera yang menyeru kami untuk memperbaiki sistem ekonomi yang telah gagal dalam banyak cara. Klein dengan teliti membina kes untuk mengurangkan secara besar-besaran pelepasan rumah hijau kami adalah peluang terbaik kami untuk secara serentak mengurangkan ketidaksamaan yang menggerunkan, membayangkan semula demokrasi kami yang patah, dan membina semula ekonomi tempatan kami yang terbuang. Dia mendedahkan keputusasaan ideologi tentang penyangkalan perubahan iklim, khayalan para ahli geoengineers, dan kekalahan tragis terlalu banyak inisiatif hijau arus perdana. Dan dia menunjukkan persis mengapa pasar tidak-dan tidak dapat menyelesaikan krisis iklim tetapi sebaliknya akan membuat keadaan lebih teruk, dengan kaedah ekstraksi yang lebih melampau dan ekologi merosakkan, disertai dengan kapitalisme bencana yang meluas. Tersedia di Amazon

Dari Penerbit:
Pembelian di Amazon pergi untuk membiayai kos membawa anda InnerSelf.comelf.com, MightyNatural.com, dan ClimateImpactNews.com tanpa sebarang kos dan tanpa pengiklan yang mengesan tabiat melayari anda. Walaupun anda mengklik pada pautan tetapi tidak membeli produk-produk terpilih ini, apa-apa lagi yang anda beli dalam lawatan yang sama di Amazon memberi kami komisen kecil. Tiada kos tambahan untuk anda, jadi sila sumbangkan kepada usaha. Anda juga boleh gunakan pautan ini untuk digunakan untuk Amazon pada bila-bila masa supaya anda boleh membantu menyokong usaha kami.

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeiwhihuiditjakomsnofaplptruesswsvthtrukurvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

VIDEOS TERKINI

Lima Kepercayaan Iklim: Kursus Kerosakan Dalam Kesalahan Maklumat Iklim
Lima Kepercayaan Iklim: Kursus Kerosakan Dalam Kesalahan Maklumat Iklim
by John Cook
Video ini adalah kursus kemalangan dalam salah maklumat iklim, merangkum hujah-hujah utama yang digunakan untuk menimbulkan keraguan terhadap kenyataan ...
Artik Tidak Panas Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Untuk Planet
Artik Tidak Panas Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Untuk Planet
by Julie Brigham-Grette dan Steve Petsch
Setiap tahun, penutup ais laut di Laut Artik menyusut ke titik rendah pada pertengahan September. Tahun ini mengukur hanya 1.44…
Apakah Kejadian Badai Badai dan Mengapa Ia Berbahaya?
Apakah Kejadian Badai Badai dan Mengapa Ia Berbahaya?
by Anthony C. Didlake Jr
Ketika Badai Sally menuju ke Pantai Teluk utara pada hari Selasa, 15 September 2020, peramal memperingatkan tentang…
Pemanasan Laut mengancam terumbu karang dan tidak lama lagi menjadikannya lebih sukar untuk memulihkannya
Pemanasan Laut mengancam terumbu karang dan tidak lama lagi menjadikannya lebih sukar untuk memulihkannya
by Shawna Foo
Sesiapa yang mengusahakan kebun sekarang tahu apa yang boleh dilakukan oleh haba yang melampau kepada tanaman. Panas juga menjadi perhatian bagi…
Bintik-bintik Matahari Mempengaruhi Cuaca Kita Tetapi Tidak Seperti Hal-Hal Lain
Bintik-bintik Matahari Mempengaruhi Cuaca Kita Tetapi Tidak Seperti Hal-Hal Lain
by Robert McLachlan
Adakah kita menuju masa dengan aktiviti Solar yang lebih rendah, iaitu bintik matahari? Berapa lama ia akan bertahan? Apa yang berlaku kepada dunia kita ...
Ilmuwan Iklim Trik Kotor Menghadapi Tiga Dekad Sejak Laporan IPCC Pertama
Ilmuwan Iklim Trik Kotor Menghadapi Tiga Dekad Sejak Laporan IPCC Pertama
by Marc Hudson
Tiga puluh tahun yang lalu, di sebuah bandar kecil Sweden bernama Sundsvall, Panel Antara Kerajaan mengenai Perubahan Iklim (IPCC)…
Tahap Pemecahan Rekod Pelepasan Metana
Tahap Pemecahan Rekod Pelepasan Metana
by Josie Garthwaite
Pelepasan metana global telah mencapai tahap tertinggi dalam rekod, menunjukkan penyelidikan.
kelalang forrest 7 12
Bagaimana Hutan Lautan Dunia Berkontribusi Untuk Mengatasi Krisis Iklim
by Emma Bryce
Penyelidik mencari bantuan untuk menyimpan karbon dioksida jauh di bawah permukaan laut.

ARTIKEL TERKINI

Tuhan Memaksudkannya Sebagai Planet Pakai: Temui Pendeta Kami yang Menyampaikan Penolakan Perubahan Iklim
Tuhan Memaksudkannya Sebagai Planet Pakai: Temui Pendeta Kami yang Menyampaikan Penolakan Perubahan Iklim
by Paul Braterman
Setiap kali anda menjumpai tulisan yang luar biasa sehingga anda tidak dapat menahannya untuk membagikannya. Satu bahagian adalah…
Kekeringan Dan Panas Bersama-sama Mengancam Barat Amerika
Kekeringan Dan Panas Bersama-sama Mengancam Barat Amerika
by Tim Radford
Perubahan iklim sebenarnya adalah isu yang membakar. Kekeringan dan panas serentak semakin berkemungkinan untuk…
China Baru Memukau Dunia Dengan Langkah Menuju Iklim
China Baru Memukau Dunia Dengan Langkah Menuju Iklim
by Hao Tan
Presiden China, Xi Jinping mengejutkan masyarakat global baru-baru ini dengan mengikat negaranya untuk melepaskan bersih-sifar dengan…
Bagaimana Perubahan Iklim, Penghijrahan Dan Penyakit Maut Di Domba Mengubah Pemahaman Kita terhadap Pandemik?
Bagaimana Perubahan Iklim, Penghijrahan Dan Penyakit Maut Di Domba Mengubah Pemahaman Kita terhadap Pandemik?
by Super User
Rangka kerja baru untuk evolusi patogen memperlihatkan dunia yang lebih terdedah kepada wabak penyakit daripada sebelumnya ...
Iklim Panas Mencairkan Salji Artik dan Mengeringkan Hutan
Apa yang Menuju Gerakan Iklim Belia
by David Tindall
Pelajar di seluruh dunia kembali ke jalanan pada akhir September untuk aksi iklim global untuk pertama kalinya…
Kebakaran Hutan Hujan Amazon yang Bersejarah Mengancam Iklim dan Meningkatkan Risiko Penyakit Baru
Kebakaran Hutan Hujan Amazon yang Bersejarah Mengancam Iklim dan Meningkatkan Risiko Penyakit Baru
by Kerry William Bowman
Kebakaran di wilayah Amazon pada tahun 2019 belum pernah terjadi sebelumnya dalam pemusnahannya. Ribuan kebakaran telah membakar lebih daripada…
Iklim panas mencairkan salji Artik dan mengeringkan hutan
Iklim Panas Mencairkan Salji Artik dan Mengeringkan Hutan
by Tim Radford
Kebakaran sekarang menyala di bawah salji Arktik, di mana bahkan hutan hujan yang basah terbakar. Perubahan iklim tidak mungkin berlaku ...
Gelombang Panas Laut Menjadi Lebih Biasa dan Berat
Gelombang Panas Laut Menjadi Lebih Biasa dan Berat
by Jen Monnier, Enisa
"Ramalan cuaca" yang lebih baik untuk lautan berharap dapat mengurangkan kemusnahan terhadap perikanan dan ekosistem di seluruh dunia